This is not the document you are looking for? Use the search form below to find more!

Report home > Social

DAMPAK PERILAKU PENGGUNAAN MINUMAN KERAS DI KALANGAN REMAJA DI ...

2.11 (28 votes)
Document Description
odernisasi yang dikatakan sebagai tonggak awal kemajuan zaman telah memberikan pengaruh dan dampak kemanusiaan yang luar biasa pada abad kedua puluh ini. Modernisasi juga membawa dampak perubahan yang fundamental dalam berbagai bidang dan nilai kehidupan, yang tentunya akan memberi konsekuensi dan pengaruh bagi manusia sebagai komponen dalam kehidupan. Pada dasarnya modernisasi merupakan kemajuan teknologi yang mengakibatkan perubahan pada faktor sosial ekonomi baru yang memberikan dampak ataupun pengaruh yang cukup kompleks, seperti yang telah diungkapkan oleh Lambo (dalam Hawari, 2003) bahwasanya kemajuan ilmu pengetahuan, teknologi dan modernisasi merupakan faktor sosial ekonomi baru yang juga akan memberikan dampak pengaruh dalam bidang kesehatan. Sejalan dengan hal tersebut, Marks (dalam Putra, 2007) menambahkan bahwa faktor sosial ekonomi yang ada di dalam masyarakat merupakan pemicu bagi individu untuk memunculkan perilaku dan pengalaman yang tidak sehat diantaranya adalah; angka kelahiran rendah, ketidakstabilan dalam rumah tangga, kekerasan anak, orang tua perokok, orang tua peminum, akses kesehatan yang sulit, polusi lingkungan, perokok berat, peminum berat, penyalahgunaan minuman keras dan narkoba oleh remaja, dan berbagai persoalan kesehatan lainnya.
File Details
  • Added: October, 22nd 2010
  • Reads: 8876
  • Downloads: 434
  • File size: 89.17kb
  • Pages: 11
  • Tags: kekerasan anak, orang tua perokok, peminum
  • content preview
Submitter
  • Name: ermenegilda
Embed Code:

Add New Comment




Related Documents

MENGATASI MASALAH SOSIAL DI KALANGAN REMAJA BELIA ISLAM

by: fusao, 9 pages

Muqaddimah Sejak akhir-akhir ini masalah sosial dan keruntuhan akhlak umat Islam, terutama golongan remaja dan belia di rantau ini semakin jelas dan parah sehingga ia sampai ke tahap yang ...

Omia Laboratoires: l’olio di Argan dalla produzione ai vantaggi nella cosmesi!

by: mgacosmetici, 3 pages

L’argan, o Argania spinosa, è un albero che cresce in Marocco. L’olio di Argan, che deriva dalla spremitura a freddo dei frutti della pianta di Argan, gode di proprietà ...

Prof. Madya Dr Azizi bin Hj Yahaya Rosnah Binti Hj Buang Fakulti ...

by: marcin, 12 pages

Kajian ini bertujuan untuk mengenal pasti punca berlakunya masalah gejala gengsterisme di kalangan remaja sekolah menengah di empat iaitu Johor, Melaka, Negeri Sembilan dan ...

Terna Cantieri: Estate 2012, al via il Piano di razionalizzazione della rete elettrica

by: theenergynews, 4 pages

Estate 2012, parte il Piano di razionalizzazione della rete elettrica di Terna, la società guidata dall’AD Flavio Cattaneo. Demolizione di 600 km di vecchie linee elettriche, diminuzione ...

Massimo Sarmi: Poste Italiane con il World Food Program per i bambini di Haiti e Benin

by: posteitaliane, 2 pages

Dal 3 Settembre e fino al 3 di Ottobre, in tutti gli uffici postali d’Italia, i clienti di Poste Italiane, guidata da Massimo Sarmi, potranno donare “il resto” di qualsiasi ...

Stazione elettrica di Scandale: Centrale Terna Esplosione dovuta a guasto esterno

by: theenergynews, 1 pages

Stazione elettrica di Scandale. Le precisazioni dei tecnici di Terna Rete Italia. I tecnici di Terna Rete Italia precisano che l’incendio avvenuto la notte scorsa nella stazione elettrica di ...

Infracom Italia orgogliosa di Panthera ERP certificato IBM Ready for PureSystems

by: iqandpartners, 3 pages

Infracom orgogliosa di Panthera, eccellenza italiana in ambito gestionale, primo ERP in Italia ad ottenere la prestigiosa certificazione IBM “Ready for PureSystems”. “In ...

Flavio Cattaneo, Terna leader di sostenibilità anche per gli indici Stoxx ESG

by: theenergynews, 2 pages

A distanza di pochi giorni dalle conferme negli indici di Dow Jones e FTSE4Good, Terna ottiene un ulteriore riconoscimento dagli STOXX Global ESG Leaders Indices. Per il secondo anno consecutivo ...

Claudio Castellani: Intermatica e Thuraya una storia di successo!

by: phinet, 3 pages

Intermatica e Thuraya rinnovano la propria partnership celebrando 10 anni di collaborazione nel settore delle telecomunicazioni satellitari. Un rapporto fatto di successi e di continue innovazioni ...

La qualità Techmania conquista anche i clienti Groupon

by: Techmania, 1 pages

La qualità Techmania conquista anche i clienti Groupon Si chiama “Raccomandazioni – Groupon.it” il sigillo di garanzia assegnato da Groupon a Techmania e che segnala la ...

Content Preview
DAMPAK PERILAKU PENGGUNAAN MINUMAN KERAS
DI KALANGAN REMAJA DI KOTA SURAKARTA


S K R I P S I

Untuk Memenuhi Sebagian Persyaratan Dalam Memperoleh
Derajat Sarjana S-1 Psikologi









Diajukan oleh :

NUARI YAMANI
F 100 030 230






FAKULTAS PSIKOLOGI
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA
2009


BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Modernisasi yang dikatakan sebagai tonggak awal kemajuan zaman telah
memberikan pengaruh dan dampak kemanusiaan yang luar biasa pada abad kedua
puluh ini. Modernisasi juga membawa dampak perubahan yang fundamental
dalam berbagai bidang dan nilai kehidupan, yang tentunya akan memberi
konsekuensi dan pengaruh bagi manusia sebagai komponen dalam kehidupan.
Pada dasarnya modernisasi merupakan kemajuan teknologi yang
mengakibatkan perubahan pada faktor sosial ekonomi baru yang memberikan
dampak ataupun pengaruh yang cukup kompleks, seperti yang telah diungkapkan
oleh Lambo (dalam Hawari, 2003) bahwasanya kemajuan ilmu pengetahuan,
teknologi dan modernisasi merupakan faktor sosial ekonomi baru yang juga akan
memberikan dampak pengaruh dalam bidang kesehatan. Sejalan dengan hal
tersebut, Marks (dalam Putra, 2007) menambahkan bahwa faktor sosial ekonomi
yang ada di dalam masyarakat merupakan pemicu bagi individu untuk
memunculkan perilaku dan pengalaman yang tidak sehat diantaranya adalah;
angka kelahiran rendah, ketidakstabilan dalam rumah tangga, kekerasan anak,
orang tua perokok, orang tua peminum, akses kesehatan yang sulit, polusi
lingkungan, perokok berat, peminum berat, penyalahgunaan minuman keras dan
narkoba oleh remaja, dan berbagai persoalan kesehatan lainnya.



Salah satu dampak modernisasi dari faktor sosial ekonomi baru ini cukup
nyata di tengah masyarakat kita adalah penyalahgunaan minuman keras pada
kalangan remaja. Bila keadaan ini dibiasakan maka bencana yang akan terjadi.
Remaja yang telah keracunan alkohol atau minuman keras, adalah remaja yang
tidak efektif bagi kehidupan sosialnya.
Minuman keras adalah minuman yang mengandung alkohol yang bila
dikonsumsi secara berlebihan dan terus-menerus dapat merugikan dan
membahayakan jasmani, rohani maupun bagi kepentingan perilaku dan cara
berfikir kejiwaan sehingga akibat lebih lanjut akan mempengaruhi kehidupan
keluarga dan hubungan dengan masyarakat sekitar (Wresniwiro, 1996). Alkohol
merupakan zat psikoaktif yang bersifat adiksi atau adiktif. Zat psikoaktif adalah
golongan zat yang bekerja secara selektif, terutama pada otak, sehingga dapat
menimbulkan perubahan pada perilaku, emosi, kognitif, persepsi dan kesadaran
seseorang dan lain-lain. Sedangkan adiksi atau adiktif adalah suatu bahan atau zat
yang apabila digunakan dapat menimbulkan kecanduan atau ketergantungan. Jadi
alkohol adalah suatu zat yang bekerja secara selektif, terutama pada otak,
sehingga dapat menimbulkan perubahan pada perilaku, emosi, kognitif, persepsi
dan kesadaran seseorang yang apabila digunakan dapat menimbulkan kecanduan
atau ketergantungan (Apriansyah, 2008).
Penyalahgunaan minuman keras saat ini merupakan permasalahan yang
cukup berkembang di dunia remaja dan menunjukkan kecenderungan yang
meningkat dari tahun ketahun, yang akibatnya dirasakan dalam bentuk kenakalan-
kenakalan, perkelahian, munculnya geng-geng remaja, perbuatan asusila, dan



maraknya premanisme pada kalangan remaja. Menurut Asisten Sosial Ekonomi
Pemerintah Kota Bogor, H. Indra M Rusli (dalam Apriansyah, 2008), bahwa
“Masalah-masalah yang saat ini berkembang di kalangan remaja diantaranya,
penyebaran narkoba, penyebaran penyakit kelamin, kehamilan dini, serta ancaman
HIV-AIDS. Yang juga mencemaskan, 20 % remaja kita ternyata sudah begitu
akrab dengan rokok yang merupakan pintu masuk bagi narkoba dan MIRAS
(minuman keras).” Berdasarkan data dari Dinas Kesehatan Kota Bogor pengguna
Narkoba Suntik diperkirakan sudah mencapai 1.460 orang. Demikian pula
kenyataan yang terdapat pada lembaga-lembaga berwajib, sepanjang tahun 2005
ini diketahui telah mengatasi dan menyelesaikan secara hukum 149 kasus
penyalahgunaan narkoba, yang terdiri atas 97 kasus narkotika dan 52 kasus
psikotropika. Jumlah kasus tersebut, mengalami peningkatan bila dibandingkan
tahun sebelumnya karena pada tahun 2004, jumlah kasus tersebut hanya mencapai
73 kasus. Sampai Maret 2007 tercatat 911 orang pengguna narkoba yang
terkontaminasi HIV/AIDS dan korban yang meninggal mencapai 24 orang
diantaranya terdapat balita. Sebagian besar dari korban penyalahgunaan NAPZA
(Narkoba, Psikotropika, dan Zat Adiktif) tersebut adalah para remaja yang berusia
sekitar 15-25 tahun, dengan berbagai macam faktor pendorongnya dimulai dari
coba-coba, karena solidaritas terhadap teman, sebagai pencarian identitas diri,
atau pun sebagai bentuk pelarian diri dari masalah yang dihadapi.
Penelitian lain dilakukan pula oleh Adisukarto (dalam Purnomowardani &
Koentjoro, 2000) yang mengemukakan bahwa sebagian besar korban
penyalahgunaan narkotika dan minuman keras adalah remaja, yang terbagi dalam



golongan umur 14-16 tahun (47,7%); golongan umur 17-20 tahun (51,3);
golongan umur 21-24 tahun (31%). Tinjauan dari tingkat pendidikan dan latar
belakang status ekonomi keluarga, berdasarkan hasil survei Dinas Penelitian dan
Pengembangan (Dislitbang) Polri memperlihatkan bahwa pemakai narkotika dan
minuman keras di Indonesia secara nasional terbanyak dari golongan pelajar, baik
SLTP, SLTA, maupun mahasiswa, yang jumlahnya mencapai 70%, sedangkan
yang lulusan SD hanya 30%, dan sebagian besar dari mereka berasal dari
golongan menengah keatas. Dryfoos (Santrock, 2002) menambahkan dalam
penelitiannya bahwa lima sampai sepuluh persen populasi remaja merupakan anak
muda yang beresiko sangat tinggi (very high-risk youth). Salah satu perilaku anak
muda yang beresiko adalah perilaku minum minuman keras. Berikut pernyataan
yang lebih lengkap dari Dryfoos: “ Anak muda dengan perilaku bermasalah ganda
meliputi remaja yang ditahan dalam penjara atau yang terlibat dalam kejahatan-
kejahatan serius, putus sekolah atau nilai raportnya di bawah rata-rata, pengguna
obat-obatan keras, selalu minum minuman keras, menghisap rokok dan
mariyuana, aktif dan teratur secara seksual tetapi menggunakan kontrasepsi“. Hal
ini berarti bahwa remaja merupakan sumber daya manusia yang potensial menjadi
tidak dapat berfungsi secara maksimal akibat semakin luasnya penyalahgunaan
narkoba dan minuman keras.
Temuan di atas ini belum termasuk banyaknya temuan-temuan yang lain.
Perkembangan remaja saat ini dalam menyikapi berbagai masalah, sangat
memungkinkan jumlah yang sebenarnya jauh lebih besar, di mana umumnya
penggunaan narkoba atau minuman keras oleh remaja dilakukan sembunyi-



sembunyi. Pendapat ini mendasarkan pada fenomena gunung es, di mana hanya
sedikit fenomena yang tampak dan dapat diamati di permukaan, namun
sesungguhnya terjadi lebih banyak dari yang tampak. Hal ini berarti bahwa
kondisi penyalahgunaan narkoba dan minuman keras sudah berada pada taraf
yang sangat mengkhawatirkan.
Perkembangan masa remaja mempunyai arti yang sangat khusus, namun
masa remaja juga mempunyai tempat yang tidak jelas di dalam rangkaian proses
perkembangan seorang manusia. Pada masa tersebut, remaja belum mampu untuk
mengendalikan fungsi fisik maupun psikologisnya. Perubahan-perubahan yang
terjadi sebagai bentuk perkembangan remaja, baik berupa fisik maupun psikologis
seringkali menimbulkan masalah bagi diri remaja. Remaja dalam proses
perkembangannya biasanya menghadapi masalah sosial dan biologis. Stanley
(Santrock, 2002) dalam bukunya yang berjudul storm-and-stress-view
mengatakan bahwa masa remaja ialah masa pergolakan yang penuh dengan
konflik dan suasana hati. Sejalan dengan hal ini, Sa’bah (dalam Prasetyo, 2006)
menambahkan bahwa meningkatnya tekanan kehidupan individu menjadi pemicu
individu untuk melakukan perilaku minum minuman keras sebagai salah satu
pelarian. Hanya dengan cara inilah hidup individu terasa lebih bermakna dan
membahagiakan. Era sekarang banyak tempat-tempat hiburan, sebut saja diskotik
atau club-club malam. Diskotik diidentifikasikan dengan hal-hal yang negatif,
minuman keras dan obat-obatan terlarang. Hal ini dapat dilihat dari tingkah laku
anak-anak ‘gedongan’, artis dan anak-anak tanggung atau ABG (Anak Baru Gede)
sering datang ke diskotik, para anak muda kalangan menengah keatas dan tidak



sedikit kalangan remaja yang sering pergi ke tempat tersebut. Perubahan ini antara
lain dipicu masuknya nilai baru yang menular dari para pendatang dan gaya hidup
kota besar.
Masa remaja merupakan kelompok usia yang rentan terhadap perubahan
dan tekanan eksternal, terutama pada aspek sosial ekonomi. Remaja ada di antara
anak dan orang dewasa. Masa remaja menunjukkan dengan jelas sifat-sifat masa
transisi atau peralihan dari masa anak ke masa dewasa (Monks dalam Panuju dan
Umami, 1995). Fieldman dan Elliot (Santrock, 2003) menyebutkan pula bahwa
remaja masa kini lebih banyak menghadapi tuntutan dan harapan, demikian
bahaya dan godaan yang lebih kompleks. Kenyataannya tidak dapat dipungkiri
lagi bahwa banyak remaja yang menghadapi masalah atau menghindari masalah
dengan mencari ketenangan melalui merokok, minum minuman keras,
menggunakan obat-obat terlarang dan narkotika atau bahkan dengan melakukan
gaya hidup seks pranikah yang kesemuanya itu dilakukan hanya untuk menikmati
kepuasan sesaat.
Tekanan ekternal merupakan salah satu penyebab utama remaja
melakukan perilaku minum minuman keras sebagaimana yang telah diungkapkan
dalam studi kasus Ronodikoro (dalam Purnomowardani & Koentjoro, 2000) yang
mengungkapkan bahwa pada daerah rawan penyalahgunaan narkotika di Daerah
Istimewa Jogjakarta dan menyimpulkan bahwa remaja penyalahguna narkotika
dan minuman keras umumnya berasal dari keluarga tidak utuh, hubungan orang
tua tidak baik, umumnya ayah terlalu dominan, dan kurang memberikan kasih
sayang. Hawari (dalam Kuncoro, 2001) menambahkan beberapa alasan yang



melatarbelakangi perilaku minum minuman keras yaitu, faktor predisposisi atau
kondisi internal seperti kecemasan, ketakutan, depresi dan lainnya. Yang kedua
adalah faktor kontribusi atau eksternal dan yang ketiga adalah faktor pencetus
seperti pengaruh teman sebaya dan juga tersedianya minuman keras secara
mudah. Kemudian Rice (dalam Sarsito, 2003) menambahkan dalam penelitiannya
bahwa salah satu faktor keluarga penyebab penggunaan narkoba atau minuman
keras oleh remaja adalah kurang dekatnya hubungan remaja-orang tua dan
kurangnya kemampuan untuk berkomunikasi antara remaja-orang tua. Seperti
yang telah diungkapkan Joewana (dalam Purnomowardani dan Koentjoro, 2000)
bahwa penyimpangan perilaku biasanya terdapat pada orang yang mempunyai
masalah yang lebih bersifat pribadi seperti keluarga yang tidak harmonis dan
adanya komunikasi yang kurang baik antara keluarga dan anak.
Alasan lain penggunaan minuman keras diungkapkan pula oleh Capuzzi
(dalam Fuhrmann, 1990) bahwa penyebab penyalahgunaan obat dan minuman
keras dibagi kedalam dua kelompok besar, yaitu : determinan sosial (termasuk
didalamnya pengaruh keluarga, afiliasi religius, pengaruh teman sebaya dan
pengaruh sekolah) dan determinan personal (termasuk didalamnya rendah diri,
rasa ingin memberontak, dorongan untuk berpetualang, dorongan impulsif, rasa
ingin bebas, dan kepercayan diri yang rendah). Penyebab yang bahkan lebih
sederhana dikemukakan oleh Ray (dalam Purnomowardani dan Koentjoro, 2000)
bahwa remaja memakai narkoba atau minuman keras karena menurut mereka
setiap orang menggunakannya.



Sejalan dengan teori ataupun penyebab remaja melakukan perilaku minum
minuman keras di atas, sungguh tragis memang bila melihat dan mendengar para
remaja yang dianggap sebagai agen perubahan, harus mengenal dan
menyalahgunakan minuman keras. Padahal pada kenyataannya perilaku
penggunaan minuman keras ini merupakan sebagai bentuk kegiatan yang
menyimpang dari moral, melanggar norma-norma sosial dan norma-norma agama.
Sejalan dengan hal inilah seharusnya perilaku penggunaan minuman keras tidak
dilakukan oleh para remaja. Tapi mengapa banyak remaja yang melakukan
perilaku minum minuman keras?
Berdasarkan kenyataan tersebut, peneliti ingin mengetahui serta mengkaji
lebih dalam tentang perilaku penggunaan minuman keras di kalangan remaja di
Surakarta, khususnya remaja yang bertempat tinggal di Surakarta. Rumusan
masalah dalam penelitian ini adalah ”Bagaimanakah dampak perilaku penggunaan
minuman keras di kalangan remaja di Surakarta?”. Berdasarkan rumusan masalah
yang ada maka peneliti melakukan penelitian dengan judul “Dampak Perilaku
Penggunaan Minuman Keras di Kalangan Remaja di Surakarta”.

B. Tujuan Penelitian
Penelitian ini memiliki tujuan sebagai berikut :
1. Ingin mengetahui dan mengkaji faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku
penggunaan minuman keras di kalangan remaja.
2. Ingin mengetahui dan mengkaji dampak-dampak yang dirasakan oleh remaja
setelah menggunakan minuman keras.



C. Manfaat Penelitian
Manfaat yang diharapkan dari hasil penelitian ini antara lain :
1. Bagi Dinas Kepolisian Khususnya Bidang NARKOTIKA
Bagi Dinas Kepolisian diharapkan penelitian ini dapat dijadikan masukkan
informasi tentang kondisi masyarakat, terutama para remaja dalam penggunaan
minuman keras. Dengan adanya masukan informasi remaja yang minum minuman
keras dapat dijadikan awal penyelidikan bagi pihak Kepolisian dalam
memberantas penggunaan minuman keras yang dilarang oleh hukum.
2. Bagi Pemerintah Kota Surakarta Khususnya Bidang Kesatuan Bangsa dan
Perlindungan Masyarakat (KESBANG dan LINMAS)
Penelitian tentang penggunaan minuman keras di kalangan remaja
merupakan masukan informasi penting bagi Pemerintah Kota Surakarta. Sebab,
informasi perilaku para remaja yang minum minuman keras dapat dijadikan
agenda oleh Pemerintah Kota Surakarta dalam membuat kebijakan-kebijakan
untuk memberikan sanksi bagi pengguna minuman keras sehingga masyarakat
Surakarta dapat menghilangkan kebiasaan minum minuman keras yang dapat
merusak mentalitas peminumnya.
3. Bagi Dinas Pendidikan Nasional Khususnya Bidang Pengawas Sekolah
Penelitian ini diharapkan sebagai tambahan informasi bagi Dinas
Pendidikan Nasional tentang dampak penggunaan minuman keras bagi remaja
sehingga dapat membantu Dinas Pendidikan Nasional dalam mengeluarkan
kebijakan-kebijakan untuk meningkatkan moral remaja agar tidak terjerumus dan
tidak mempunyai ketergantungan pada minuman keras.



Download
DAMPAK PERILAKU PENGGUNAAN MINUMAN KERAS DI KALANGAN REMAJA DI ...

 

 

Your download will begin in a moment.
If it doesn't, click here to try again.

Share DAMPAK PERILAKU PENGGUNAAN MINUMAN KERAS DI KALANGAN REMAJA DI ... to:

Insert your wordpress URL:

example:

http://myblog.wordpress.com/
or
http://myblog.com/

Share DAMPAK PERILAKU PENGGUNAAN MINUMAN KERAS DI KALANGAN REMAJA DI ... as:

From:

To:

Share DAMPAK PERILAKU PENGGUNAAN MINUMAN KERAS DI KALANGAN REMAJA DI ....

Enter two words as shown below. If you cannot read the words, click the refresh icon.

loading

Share DAMPAK PERILAKU PENGGUNAAN MINUMAN KERAS DI KALANGAN REMAJA DI ... as:

Copy html code above and paste to your web page.

loading