This is not the document you are looking for? Use the search form below to find more!

Report home > Religion

DINAMIKA PERKEMBANGAN KRISTEN [-PROTESTAN] DI INDONESIA dalam ...

0.00 (0 votes)
Document Description
Sekarang ini di Indonesia tidak mudah lagi bagi kita untuk menggunakan istilah Protestan , karena banyak gereja, yang dulu dimasukkan pemerintah ke 'keranjang' Protestan, misalnya gereja-gereja Pentakostal dan Kharismatik, dan juga sebagian kalangan Injili, sekarang tidak suka lagi menyandang predikat itu, kendati secara historis mereka adalah keturunan gereja- gereja Protestan. Alasan mereka a.l. adalah bahwa istilah Protestan hanya cocok untuk 'gereja-gereja tradisional' yang mewarisi ajaran para reformator gereja abad ke-16, sementara mereka memandang diri sudah melangkah lebih jauh, yaitu melakukan reformasi terhadap gereja-gereja Protestan tradisional itu.3 Selain itu memang ada sejumlah gereja yang oleh pemerintah RI c.q. Departemen Agama dimasukkan 'keranjang' Protestan, padahal mereka memang tidak merupakan bagian dari gerakan/mazhab Protestan (misalnya Gereja Ortodoks [Indonesia], Gereja Katolik Bebas, dsb.).4 2. Dalam makalah ini - demikian juga dalam proses belajar-bersama kita kali ini - mau tidak mau kalangan Pentakostal-Kharismatik dan Injili juga masih kita masukkan ke dalam kategori Protestan. Apakah peserta kegiatan ini, terutama yang berasal dari kalangan itu, setuju atau tidak, baiklah kita diskusikan. Seandainya tidak setuju, kiranya mereka dapat menyebut nama/istilah lain untuk menamakan diri dan menyebut identitas mereka
File Details
  • Added: October, 23rd 2010
  • Reads: 316
  • Downloads: 17
  • File size: 95.37kb
  • Pages: 15
  • Tags: gereja, perkembangan, pluralitas
  • content preview
Submitter
  • Name: regina
Embed Code:

Add New Comment




Related Documents

100724 perkembangan ekonomi kreatif di indonesia artepolis 2010 rev 1

by: chan, 32 pages

100724 perkembangan ekonomi kreatif di indonesia artepolis 2010 rev 1

hotel murah di indonesia

by: mikedilshan, 7 pages

hotel murah di indonesia

PEMANFAATAN KEBERAGAMAN BUDAYA INDONESIA DALAM PENGAJARAN BAHASA ...

by: regina, 9 pages

Bahasa Indonesia merupakan bahasa nasional sekaligus bahasa negara Indonesia. Sebagai bahasa nasional, bahasa Indonesia sudah dikumandangkan dalam Sumpah Pemuda, 28 Oktober 1928 oleh para pemuda ...

PERKEMBANGAN SOSIAL-BUDAYA MASYARAKAT DI INDONESIA

by: rita, 49 pages

Kebudayaan Megalitikum • Kebudayaan batu-batu besar di seluruh dunia, termasuk di Indonesia, ditandai oleh: pendirian menhir, dolmen, pundan bertangga, peti mati batu (sarcophagus). • Lokasi di ...

PASAR LAMINATED DI INDONESIA TELAH KAMI AMBIL ALIH

by: evantinushadi, 1 pages

Berbekal pengalaman dalam bisnis Lantai Kayu khususnya Laminated Parket, kami PT. Mitra Karunia Anggara, dengan Sistem Manajemen dan Sistem Pemasarannya telah berhasil mengambil pasar laminated ...

Fortuner SUV Terbaik di Indonesia

by: rosie, 2 pages

Dalam file PDF ini saya melakukan review tentang produk mobil sport dari Toyota Motor Indonesia dalam kategori SUV Terbaik di kelasnya yang menggunakan teknologi canggih pendingin mesin Intercooler ...

PERDAGANGAN PEREMPUAN DAN ANAK DI INDONESIA

by: wasil, 338 pages

Tidak banyak informasi yang dapat diperoleh tentang perdagangan ( trafficking ) perempuan dan anak Indonesia. Sudah banyak artikel surat kabar yang ditulis dan penelitian yang dilakukan terhadap ...

Pelaksanaan Demokrasi Di Indonesia

by: jonny, 30 pages

Pelaksanaan Demokrasi di Indonesia Created by : Elina Wardatul Istiqomah (12) Indah Nur Fitria (16) Mujibatur Rohmah (19) ...

Sejarah pendidikan islam di indonesia

by: lenora, 4 pages

SEJARAH PENDIDIKAN ISLAM DI INDONESIAOlehMuhamadSiswantoTugaskelompokKel. 1 SejarahMadrasahdi IndonesiaKel. 2 pesantrensebagailembagapendidikan Islam

Produsen kereta mini, kereta mall, dan komidi putar terbaik di Indonesia

by: sabarmuanas, 1 pages

http://www.sabarmuanas.com/2012/08/produsen-kereta-mini-kereta-mall-dan-komidi-putar-terbaik-di-indonesia.html

Content Preview
DINAMIKA PERKEMBANGAN KRISTEN [-PROTESTAN] DI INDONESIA
dalam Konteks Pluralitas Masyarakat Indonesia
Tantangan dan Peluang Ditinjau dari Perspektif Historis1

oleh: Jan S. Aritonang2

Pengantar
1. Sekarang ini di Indonesia tidak mudah lagi bagi kita untuk menggunakan istilah Protestan,
karena banyak gereja, yang dulu dimasukkan pemerintah ke ‘keranjang’ Protestan, misalnya
gereja-gereja Pentakostal dan Kharismatik, dan juga sebagian kalangan Injili, sekarang tidak
suka lagi menyandang predikat itu, kendati secara historis mereka adalah keturunan gereja-
gereja Protestan. Alasan mereka a.l. adalah bahwa istilah Protestan hanya cocok untuk
‘gereja-gereja tradisional’ yang mewarisi ajaran para reformator gereja abad ke-16,
sementara mereka memandang diri sudah melangkah lebih jauh, yaitu melakukan reformasi
terhadap gereja-gereja Protestan tradisional itu.3 Selain itu memang ada sejumlah gereja
yang oleh pemerintah RI c.q. Departemen Agama dimasukkan ‘keranjang’ Protestan,
padahal mereka memang tidak merupakan bagian dari gerakan/mazhab Protestan (misalnya
Gereja Ortodoks [Indonesia], Gereja Katolik Bebas, dsb.).4
2. Dalam makalah ini - demikian juga dalam proses belajar-bersama kita kali ini - mau tidak
mau kalangan Pentakostal-Kharismatik dan Injili juga masih kita masukkan ke dalam
kategori Protestan. Apakah peserta kegiatan ini, terutama yang berasal dari kalangan itu,
setuju atau tidak, baiklah kita diskusikan. Seandainya tidak setuju, kiranya mereka dapat
menyebut nama/istilah lain untuk menamakan diri dan menyebut identitas mereka.
3. Orang-orang Kristen-Protestan sudah hadir di Nusantara/Indonesia sejak akhir abad ke-16
(tepatnya tahun 1596), berarti sudah lebih dari empat abad, dibawa oleh sejumlah personel
armada dagang asal Belanda, yang sejak 1602 berhimpun dalam Vereenigde Oost-Indische
Compagnie (VOC). Di dalam armada itu cukup sering (walau tidak selalu) diikut-sertakan
pelayan rohani, entah itu pendeta ataupun penghibur orang sakit (ziekentrooster). Mereka
terutama bertugas melayani kerohanian para personel VOC itu, baik ketika berlayar maupun

1 Disampaikan pada acara “Studi Agama-agama – Belajar Bersama Kelompok Antar-Iman”, di Manado dsk., 19-
22 November 2007.
2 Pendeta Gereja Kristen Protestan Indonesia (GKPI) sejak 1977, dosen tetap bidang Sejarah Gereja di Sekolah
Tinggi Teologi (STT) Jakarta sejak 1988, Ketua STT Jakarta 1995-1999 dan 2007-2011, dan salah seorang Ketua
Persekutuan Gereja-gereja di Indonesia (PGI) periode 2004-2009. Doctor of Theology (D.Theol.) dari SEAGST
1987, Doctor of Philosophy (Ph.D.) dari Universiteit Utrecht 2000. Menulis sejumlah buku Sejarah Gereja.
3 Para pengamat tertentu menyebut Reformasi yang dicanangkan Luther, Calvin dkk. sebagai Reformasi gelom-
bang pertama, Pietisme dan Revival sebagai Reformasi kedua, dan Pentakostal-Kharismatik sebagai Reformasi
ketiga. Lihat a.l. C. Lindberg, The Third Reformation? – Charismatic Movements and the Lutheran Tradition
(Macon-Georgia: Mercer University Press, 1983).
4 Itulah sebabnya sejak tahun 1999 Ditjen Bimas (Kristen) Protestan Departemen Agama berganti nama menjadi
Ditjen Bimas Kristen, walaupun hal itu menimbulkan persoalan juga, karena Katolik juga mestinya masuk ke
dalam kategori Kristen. Tetapi begitulah yang terjadi di negara kita. Sekarang nama agama-agama yang diakui
Negara secara resmi adalah: Islam, Kristen, Katolik, Hindu, Buddha, dan Konghucu.

1

ketika mendirikan pangkalan di darat. Tetapi kemudian ada saja segelintir dari mereka yang
mengadakan kontak dengan masyarakat pribumi, yang sudah beragama Islam maupun
beragama suku, termasuk memberitakan Injil kepada mereka dan mengajak mereka menjadi
Kristen. Hal ini semakin terlihat ketika VOC mendirikan lembaga gereja dan jemaat-jemaat
lokal di sejumlah pangkalan (pelabuhan) yang tersebar di berbagai penjuru Nusantara.
4. Karena keterbatasan waktu dan kemampuan, kita tidak dapat melihat secara rinci dinamika
perkembangan kalangan Kristen [-Protestan] selama sekitar empat abad ini. Kita hanya
menampilkan beberapa contoh peristiwa dari babakan sejarah bangsa ini (mengikuti babakan
perkembangan di bidang politik), terutama yang berkait dengan perjumpaannya dengan umat
beragama lain, khususnya Islam. Bagi yang berminat melakukan studi lebih mendalam,
maupun interaksi kalangan Kristen [-Protestan] dengan umat beragama lain yang non-
Muslim, dipersilahkan mempelajari literatur yang sudah sangat banyak tersedia sekarang ini.

I. Perkembangan Kristen [-Protestan] pada Masa VOC (1602 - 1799)
Seperti telah dikemukakan di atas, Kristen-Protestan hadir di Indonesia sejak akhir abad
ke-16, dibawa oleh personel armada dagang Belanda yang kemudian bergabung dalam VOC.
Walaupun Gereja Protestan Belanda pada masa itu – mengacu pada Pengakuan Iman Belanda
tahun 1561 pasal 365 - menitipkan tugas kepada VOC untuk ikut mewartakan Injil dan ajaran
Kristen-Protestan kepada masyarakat yang mereka jumpai, termasuk di Minahasa, namun
kongsi dagang ini maupun para personelnya tidak banyak berminat kepada tugas itu; minat
mereka lebih banyak kepada perolehan keuntungan material lewat penguasan dan monopoli
perdagangan hasil bumi dan komoditi lainnya. Karena itu tidak heran bila jumlah orang
Kristen pada periode ini tidak berkembang, bahkan merosot, dibandingkan dengan jumlah
orang Kristen-Katolik pada masa Portugis-Spanyol abad ke-16. Jemaat-jemaat Kristen juga
hanya ada di beberapa kota pelabuhan (a.l. Batavia, Semarang, Surabaya, Padang, Makassar,
Ambon, dan Ternate), yang secara organisatoris diurus oleh sebuah Majelis/Pengurus Gereja
yang berkedudukan di Batavia, yang pemimpin tertingginya adalah pejabat VOC.6
Karena jemaat-jemaat pada zaman VOC pada umumnya adalah “jemaat benteng”, yakni
berada di lingkungan benteng-benteng VOC, maka hubungan mereka (baik yang Belanda
maupun pribumi dan orang-orang Timur-asing: Cina dan India) dengan masyarakat beragama
lain, terutama Islam, sangatlah terbatas. Lagi pula para pejabat VOC dan para pendeta yang
dipekerjakan oleh VOC pada umumnya menganut pemahaman yang negatif tentang Islam.7

5 Th. Van den End (penyeleksi), Enam Belas Dokumen Dasar Calvinisme (Jakarta: BPK G. Mulia, 2000), h. 53.
6 Pada awal masa VOC di Nusantara, semua orang Kristen di negeri ini adalah eks orang Katolik yang diprotes-
tankan oleh Belanda, secara sukarela ataupun paksaan. Memasuki pertengahan hingga akhir periode VOC, ada
sejumlah pribumi maupun keturunan Cina yang masuk Kristen Protestan, tetapi jumlahnya sangat terbatas,
sehingga jumlah orang Kristen di negeri ini pada penghujung abad ke-18 lebih sedikit dari pada sekitar 1560-an,
pada masa puncak perdagangan dan kekuasaan Portugis dan Spanyol di negeri ini. Lihat a.l. Th. van den End,
Ragi Carita 1 (Jakarta: BPK Gunung Mulia, 1980), h. 52-136.
7 Tentang sikap dan pandangan para pejabat VOC terhadap Islam, lihat a.l. K. Steenbrink, Kawan dalam
Pertikaian
– Kaum Kolonial dan Islam di Indonesia (1596 – 1942) (terj.) (Bandung: Mizan, 1995).

2

Salah satu kasus yang memperlihatkan sikap negatif terhadap Islam itu adalah pembantaian
terhadap penduduk beragama Islam di pulau Banda pada tanggal 8-11 Maret 1621, karena
mereka tidak mau tunduk pada klaim hak monopoli (oktrooi) perdagangan cengkeh. Ds. Hul-
sebos, pendeta VOC pada masa itu, menyebut dan merayakan pembantaian itu sebagai “suatu
penaklukan yang diberkati oleh Tuhan, yang patut kita syukuri dan mengucapkan pujian yang
tak terhingga kepada Allah”, walaupun sebenarnya tindakan itu tidak didasarkan pada
pertimbangan agama, yaitu menindas orang Islam dalam rangka memajukan kekristenan.8
Tidak selalu para pejabat VOC maupun masyarakat Kristen Protestan pada periode ini
bersikap negatif terhadap umat beragama lain. Kalau hubungan dengan umat beragama lain
itu, khususnya Islam, mendatangkan keuntungan dagang, mereka yang Kristen itu tidak segan-
segan menjalin hubungan baik dan menjadikan kalangan Islam sebagai sekutu dagangnya.
Terutama kalangan personel VOC yang memang kadar kekristenannya pada umumnya cukup
rendah, tidak jarang mereka justru menghambat perkembangan agama dan gereja Kristen. Di
daerah-daerah yang penduduknya sebagian besar sudah beragama Islam, pemimpin VOC tidak
mengizinkan pendeta ataupun penginjil untuk menyelenggarakan kegiatan gereja, apalagi
sampai mendirikan gedung gereja. Peristiwa konflik bermuatan agama pada masa kekuasaan
Portugis-Spanyol abad ke-16 juga dipelajari oleh kalangan VOC, dan mereka tidak mau kalau
hal itu terulang, dan bila upaya pengembangan gereja/agama Kristen merugikan perdagangan.
Menyimpulkan perkembangan kekristenan pada periode 1522-1799, Van den End berkata:
Harus diakui bahwa usaha-usaha mengabarkan Injil dan menanamkan gereja di Indonesia selama
waktu 2½ abad ini adalah mengecewakan. Ini benar kalau kita melihat hasil itu dari segi jumlah
orang yang masuk Kristen – kira-kira 100.000 orang – dan membandingkannya dengan kemaju-
an yang dicapai oleh agama Islam dalam kurun waktu yang sama. Tetapi hal yang sama juga
harus dikatakan mengenai kekuatan batiniah kekristenan di Indonesia pada zaman itu. Hanya di
Maluku Tengah berhasil dibangun suatu kekristenan yang agak mantap sedikit. Pengaruh agama
Kristen di luar lingkungan gereja adalah kecil sekali.9
Lebih lanjut Van den End menyimpulkan faktor-faktor penyebab keadaan itu, a.l.10:
1. Tenaga penginjil kurang sekali. Lagi pula, banyak di antara tenaga itu yang mati ketika baru
saja mulai bekerja, sehingga pekerjaan berjalan tersendat-sendat.
2. Sebagian rohaniwan yang datang dari Eropa hanya memberi pemeliharaan rohani kepada
teman-teman sebangsanya dan tidak memperhatikan orang-orang Indonesia.
3. Tenaga Indonesia kurang dididik dan/atau kurang diberi kesempatan untuk mengembangkan
bakat-bakatnya.
4. Injil dibawa dalam bahasa asing, dan bentuk-bentuk kehidupan gerejawi merupakan tiruan
dari keadaan di Eropa.
5. Pemimpin-pemimpin jemaat tidak cukup mengenal agama/adat Indonesia-asli.
6. Orang-orang Portugis dan Belanda datang ke Indonesia dengan maksud mengabarkan Injil dan
mencari kekayaan; itu berarti bahwa mereka “mengabdi sekaligus kepada Allah dan Mamon”.
7. Kelakuan buruk pendatang dari Eropa, yang merusak kesediaan [masyarakat pribumi] untuk
menerima agama mereka.
8. Gereja sering menyesuaikan diri dengan kemauan penguasa dan dengan keadaan masyarakat
(status quo).

8 Jan S. Aritonang, Sejarah Perjumpaan Kristen dan Islam di Indonesia (Jakarta: BPK G. Mulia, 32006), h. 61.
9 Th. van den End, Ragi Carita 1, h. 135.
10 Ibid., h. 135-6.

3

II. Perkembangan Kristen [-Protestan] pada Masa Hindia-Belanda (1800 – 1942)
Periode ini dapat disebut sebagai masa puncak perkembangan Kristen (baik Katolik
maupun - dan terutama - Protestan) di Indonesia. Sebenarnya – sebagai dampak dari semangat
Aufklärung (Enlightenment, Pencerahan) yang berlangsung di sepanjang abad ke-18 di Eropa
– pemerintah Hindia-Belanda (perpanjangan tangan pemerintah Belanda, yang menggantikan
VOC sejak 1800) menganut azas netralitas dalam hal agama, setidak-tidaknya secara teoritis.
Dengan kata lain, pemerintah H-B di atas kertas tidak memihak kepada salah satu agama mana
pun, termasuk Kristen. Tetapi karena sebagian besar pejabat pemerintah H-B itu – paling tidak
secara formal – beragama Kristen, tak dapat disangkal bahwa ada dari antara mereka yang
memperlihatkan dukungan terhadap perkembangan gereja/kekristenan.
Tetapi faktor utama yang menyebabkan perkembangan Kristen sangat dahsyat pada masa
ini adalah perkembangan di kalangan Kristen sendiri, bermula di Eropa lalu meluas ke
Amerika. Sebagai reaksi terhadap munculnya Rasionalisme dan Pencerahan, sejak awal abad
ke-18 dan memuncak pada abad ke-19, di kalangan Kristen muncullah gerakan dan semangat
Pietisme (kesalehan) dan Revival (kebangunan rohani). Kedua semangat ini, ketika bergabung,
mendorong banyak orang Kristen – mula-mula di luar gereja-gereja resmi, belakangan juga di
dalamnya – untuk melakukan penginjilan (baca: pengkristenan; mentobatkan orang yang
bukan Kristen) kepada masyarakat pribumi maupun pendatang (terutama kalangan Tionghoa).
Sejak awal abad ke-19 puluhan (bahkan mungkin ratusan) badan/lembaga penginjilan –
dari kalangan Katolik maupun Protestan – yang datang dari Eropa dan Amerika, dan bekerja di
Indonesia. Mereka mengirimkan ribuan tenaga penginjil, baik penginjil-langsung (verbal)
maupun penginjil-tidak-langsung, yakni yang bekerja di berbagai sarana pelayanan: pendidik-
an/persekolahan, kesehatan/rumahsakit, pertanian, pertukangan, bahasa, media komunikasi,
dsb. Mereka diizinkan pemerintah H-B bekerja dan menyebar di seluruh wilayah Nusantara,
kecuali di daerah-daerah yang penduduknya mayoritas beragama Islam (a.l. Aceh, Sumatera
Barat, Riau, Jambi, Sumatera Selatan, sebagian besar Jawa, Kalimantan Selatan, Nusa
Tenggara Barat, dan sebagian besar Sulawesi Selatan + Tenggara) maupun Hindu (yaitu Bali).
Belakangan, lewat perjuangan yang gigih, para penginjil itu diizinkan juga oleh pemerintah H-
B untuk bekerja di daerah-daerah tersebut, kendati dengan pembatasan yang sangat ketat.
Di daerah-daerah yang sebagian besar penduduknya masih beragama suku, lembaga-
lembaga penginjilan (zending, mission) Protestan berhasil membentuk jemaat-jemaat (gereja
lokal) Kristen, bahkan mendirikan organisasi-organisasi gereja (di kalangan Protestan sering
disebut Sinode) yang menghimpun dan membawahi jemaat-jemaat lokal. Di antara organisasi
gereja/sinode itu ada yang bertumbuh menjadi besar dan kuat, a.l. Huria Kristen Batak
Protestan (HKBP), Gereja Masehi Injili Minahasa (GMIM), Gereja Protestan Maluku (GPM),
Gereja Masehi Injili Timor (GMIT), Gereja-gereja Kristen Jawa (GKJ), Gereja Kristen Jawi
Wetan (GKJW), Gereja Kristen Pasundan (GKP), Gereja Kristen Indonesia (GKI), Gereja
Kalimantan Evangelis (GKE), Gereja Kristen Sulawesi Tengah (GKST), Gereja Toraja, Gereja
Masehi Injili Halmahera (GMIH), Gereja Masehi Injili Sangir-Talaud (GMIST), Gereja

4

Kristen Injili di Tanah Papua (GKI Papua), Banua Niha Keriso Protestan (BNKP), Gereja
Batak Karo Protestan (GBKP), Gereja Kristen Sumba (GKS), Gereja Methodist Indonesia
(GMI), Gereja Kristen Muria Indonesia, (GKMI), dan Gereja Kristen Protestan Bali (GKPB).
Gereja-gereja ini kelak (sejak 1950) bergabung dalam Dewan Gereja-gereja di Indonesia
(DGI, sejak 1984 menjadi Persekutuan Gereja-gereja di Indonesia, PGI).
Walaupun lembaga-lembaga penginjilan itu datang dari lingkungan gereja yang berbeda-
beda dalam hal ajaran dan tradisi (termasuk tata organisasi dan jabatan gereja), tetapi ketika
mereka berhasil membentuk jemaat-jemaat lokal dan organisasi gereja pada aras Sinode,
sebagian besar dari mereka tidak terlalu menekankan kekhasan dari gereja-asal masing-
masing. Mereka memberi peluang dan ruang, walaupun tidak sangat luas, kepada masing-
masing gereja untuk bertumbuh dan berkembang sesuai dengan konteks sosial-budayanya.
Karena itulah gereja-gereja tersebut di atas (kecuali GMI dan GKMI) lebih bercorak etnis-
regional (kesukuan dan kedaerahan) ketimbang konfesional-denominasional (dogma dan
tradisi gereja asal), kendati corak dan identitas konfesional di sana-sini diperlihatkan juga
(misalnya HKBP dan BNKP mengaku beraliran Lutheran; GMIM, GPM, GMIT, GKJ, GKJW,
GKS, GBKP, dan GMIH mengaku Calvinis; GKMI beraliran Mennonit, dst.).
Lembaga-lembaga penginjilan dari Barat itu, dan pada gilirannya gereja-gereja yang
ditumbuhkannya, tidak hanya berupaya mempertobatkan orang-orang beragama suku (dan
beragama lain) menjadi Kristen, dalam rangka menambah jumlah warga. Mereka – seperti
sudah disebut di atas - juga bergiat di berbagai bidang pelayanan sosial-kemanusiaan. Bidang-
bidang ini bisa saja dilihat sebagai bidang-penunjang (hulpdienst) terhadap bidang utama
(hoofddienst) yaitu penginjilan dalam rangka pengkristenan. Tetapi gereja-gereja dan lembaga-
lembaga pelayanan yang didirikannya tidak memaksa orang-orang yang mereka layani untuk
menjadi Kristen. Karena itu sejak dulu hingga sekarang kita dengan mudah melihat siswa/
mahasiswa dan pasien beragama non-Kristen di sekolah-sekolah dan rumah-rumah sakit
Kristen. Bagi pihak penyelenggara, yang terpenting adalah bahwa masyarakat luas sedikit-
banyak mengenal nilai-nilai kristiani melalui pelayanan yang mereka terima.
Karena lembaga-lembaga penginjilan dan gereja-gereja yang dibentuknya itu banyak
berkiprah di bidang pendidikan, kesehatan, pertanian dan pertukangan, tak heran bila pada
masa H-B ini tingkat sosial-ekonomis warga masyarakat Indonesia yang beragama Kristen
pada umumnya lebih tinggi dari warga masyarakat beragama lain. Dalam hal tingkat kemajuan
di bidang pendidikan, misalnya, peringkat tertinggi diduduki Minahasa, disusul oleh Tanah
Batak, Maluku, dan NTT. Sementara itu Jawa dan daerah-daerah yang mayoritas penduduknya
beragama Islam dan Hindu berada pada peringkat yang lebih rendah. Karena itu tidak heran
bila orang Kristen doyan menjadi birokrat, dan pegawai/pejabat pemerintah (termasuk tentara)
dari kalangan pribumi sebagian besar adalah orang Kristen. Di satu sisi hal ini cukup sering
menimbulkan sikap arogan di kalangan Kristen, sedangkan di kalangan non-Kristen, terutama
Islam, hal ini menimbulkan kemarahan. Abdul Muis, salah seorang tokoh Sarekat Islam yang
duduk di dalam Volksraad (Dewan Rakyat), misalnya, pada tahun 1920-an mengajukan

5

keberatan terhadap pemerintah H-B, karena menurut pengamatannya pemerintah memberikan
sangat banyak subsidi kepada badan-badan zending bagi usaha mereka di bidang pendidikan
dan kesehatan, sedangkan dana subsidi itu sebagian besar berasal dari belasting (pajak) yang
dibayar oleh warga masyarakat beragama Islam.11
Baik pemerintah H-B maupun kalangan zending dan gereja Kristen bisa saja berargumen
bahwa subsidi itu bersifat simbiosa mutualistis: di satu sisi beban kerja pemerintah diringan-
kan dan biaya penyelenggaraan pendidikan & kesehatan menjadi lebih murah bila dikerjakan
kalangan Kristen, dan di sisi lain kalangan Kristen mendapat peluang meluaskan pelayanannya
kepada masyarakat, termasuk yang bukan Kristen. Lagi pula lembaga-lembaga pendidikan/
persekolahan dan kesehatan yang dapat mengikuti standar atau aturan yang ditetapkan
pemerintah H-B (mengacu pada sistem pendidikan dan kesehatan Barat modern) adalah yang
diselenggarakan kalangan Kristen. Hal ini tidak mengherankan, karena di kalangan pekerja
zending dan gereja Kristen itu terdapat guru, dokter, insinyur dan tenaga profesional lain yang
bersal dari Barat. Bagaimana pun juga, di kalangan masyarakat bukan Kristen fakta itu mem-
buat mereka merasa diperlakukan tidak adil. Karena itulah perlawanan terhadap penjajahan
Belanda, terutama hingga awal abad ke-20, kebanyakan datang dari kalangan Islam.
Kemarahan – atau minimal rasa terganggu dan terlecehkan – di kalangan Islam menjadi
semakin kuat karena kalangan zending Barat itu pada umumnya memperlihatkan sikap dan
penilaian negatif terhadap Islam. Sebagian dari hal itu merupakan warisan Perang-perang Salib
yang berlangsung abad ke-11 hingga ke-13 (bahkan di kawasan tertentu di Eropa hingga abad
ke-16). Pada gilirannya sikap dan penilaian negatif itu diwariskan kepada gereja-gereja dan
umat Kristen hasil penginjilan dan pembinaan mereka. Sangat banyak contoh tentang hal ini,
dan karena itu tidak heran bila pada periode ini di sana-sini terjadi konflik berdarah di antara
umat Kristen dan Islam. Kalaupun tidak sampai berdarah secara fisik, minimal menimbulkan
luka batin (dan dendam berkepanjangan), terutama bila ada tulisan-tulisan yang beredar di
kalangan Kristen, yang bernada menghina atau melecehkan agama dan umat Islam.
Syukurlah bahwa tidak semua orang Kristen pada periode ini memperlihatkan sikap dan
pandangan negatif itu. Kita bisa mencatat beberapa tokoh yang sangat menghargai agama dan
umat beragama lain, khususnya Islam, dan berusaha megungkapkan iman Kristennya dengan
cara dan gaya yang akrab bagi masyarakat Islam. Misalnya C.L. Coolen dan Paulus Tosari di
Jawa Timur, serta Ibrahim Tunggul Wulung dan Kyai Sadrach di Jawa Tengah (dan Jawa
Barat).12 Pihak Islam sendiri juga tidak semua memperlihatkan reaksi negatif terhadap sepak-
terjang kalangan Kristen. K.H. Ahmad Dahlan, pendiri Muhammadiyah, misalnya, menjalin
hubungan yang akrab dengan kalangan zending di Yogyakarta, walaupun menurut Alwi
Shihab Muhammadiyah didirikan a.l. dalam rangka membendung penetrasi misi Kristen.13

11 Aritonang, Sejarah Perjumpaan, h. 156.
12 Ibid, h. 87-101; lihat juga A.G. Hoekema, Berpikir dalam Keseimbangan yang Dinamis – Sejarah Lahirnya
Teologi Protestan Nasional di Indonesia (sekitar 1860 – 1960)
(Jakarta: BPK G. Mulia, 1997), h. 46-78.
13 Alwi Shihab, Membendung Arus – Respons Gerakan Muhammadiyah terhadap Penetrasi Misi Kristen di
Indonesia
(terj.) (Bandung: Mizan, 1998).

6

III. Perkembangan Kristen [-Protestan] pada Masa Pendudukan Jepang dan Revolusi
(1942-1949)14
Ketika Jepang menduduki Indonesia sejak Februari/Maret 1942, salah satu pihak yang
banyak menjadi korban (penyiksaan hingga pembunuhan) adalah kalangan Kristen (Katolik
maupun Protestan), terutama para misionaris Barat, tetapi juga pengerja/pejabat gereja dari
kalangan pribumi (pendeta, guru, dsb.), bahkan tak sedikit warga gereja biasa. Pribumi Kristen
itu ikut menjadi korban karena mereka didakwa sebagai kakitangan atau pendukung kekuasaan
Barat yang menjadi musuh Jepang pada Perang Dunia II itu. Kalangan Islam pada awalnya
menyambut hangat kedatangan tentara-pendudukan Jepang, dan memandang mereka itu
sebagai saudara tua yang membebaskan rakyat dari penjajahan Belanda. Apalagi jauh hari
sebelum pendudukan itu pihak Jepang telah membuat sejumlah kebijakan dan langkah untuk
menarik simpati umat Islam Indonesia (a.l. kongres Islam se-dunia di Tokyo dan Osaka 1939).
Belakangan kalangan Islam kian menyadari bahwa Jepang juga menindas mereka (termasuk
memperlakukan banyak kaum wanita mereka sebagai jugun ianfu, wanita penghibur).
Kendati banyak gereja dan orang Kristen menjadi korban penindasan Jepang (termasuk
menjadi romusha dan jugun ianfu), tetapi ada juga yang bersikap mendukung (untuk tidak
mengatakan menjilat) Jepang. Sejumlah tulisan dari kalangan Kristen pribumi memuji-muji
Jepang sebagai pembebas, penolong, pelindung, dsb. Syukurlah, yang seperti itu tidak banyak,
kendati yang bersikap kritis dan mengungkapkannya secara terbuka juga tidak banyak. Di
antara mereka yang bersikap kritis itu adalah Amir Sjarifuddin [Harahap] dan Sam (G.S.S.J.)
Ratulangie. Karena Jepang mengetahui bahwa tokoh-tokoh seperti mereka ini cukup berpenga-
ruh di kalangan masayarakat (bukan hanya yang Kristen) maka kepada mereka ditawarkan
juga jabatan tertentu di lingkungan pemerintah-pendudukan itu.
Dalam hal organisasi, pemerintah-pendudukan Jepang di Indonesia juga memprakarsai
pembentukan wadah kesatuan mereka dengan maksud untuk memudahkan pengendalian atas
mereka. Itu sejalan dengan tindakan pemerintah Jepang di negerinya, yaitu membentuk
Nippon Kirisuto Kyodan (Gereja Kristus di Jepang). Wadah kesatuan gereja bentukan Jepang
yang pertama di Indonesia adalah Ambon-syu Kiristokyo Rengokai (Pergabungan Gereja-
gereja Masehi di Ambon), yang selanjutnya meluas ke Sulawesi dan Kalimantan. Wadah
seperti ini, kendati merupakan hasil rekayasa penjajah Jepang, ada juga manfaatnya bagi
kalangan gereja/orang Kristen pribumi; mereka kian saling mengenal dan menyadari nasib
yang sama. Karena itulah wadah ini menjadi salah satu cikal-bakal wadah oikumenis (kesatuan
gereja) yang setelah kemerdekaan Indonesia lebih dikembangkan (a.l. dalam wujud DGI/PGI).
Peranan orang Kristen yang tak kurang pentingnya pada zaman Jepang adalah dalam
proses perumusan Dasar Negara dan Undang-Undang Dasar. Secara singkat dapat dikatakan
bahwa sejumlah tokoh Kristen (a.l. Johannes Latuharhary, yang kelak menjadi gubernur
Maluku yang pertama) berjuang dengan sangat gigih - bersama kaum nasionalis-sekuler - agar

14 Lihat a.l. Aritonang, Sejarah Perjumpaan, h. 209-276, dan sejumlah literatur yang diacu di dalamnya.

7

dasar negara Indonesia bukan agama atau hukum Islam. Karena itu, walaupun - pada waktu
penetapan Dasar Negara dan Undang-Undang Dasar pada tanggal 18 Agustus 1945 - sebagian
besar isi Piagam Djakarta 22 Juni 1945 dijadikan pembukaan Undang-Undang Dasar 1945
(yang di dalamnya terdapat rumusan Dasar Negara yaitu Pancasila), tetapi tujuh kata “dengan
kewajiban menjalankan Syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya” dicoret dari sila pertama dan
diganti dengan “Yang Maha Esa”.15
Karena orang Kristen (Katolik maupun Protestan) terbukti ikut berjuang melawan penjajah
dan mempertahankan RI dari niat Belanda dan sekutunya untuk kembali menjajah Indonesia,
maka di sepanjang masa Revolusi Fisik (1945-1949) hubungan umat Kristen dengan umat
beragama lain, khususnya Islam, relatif cukup baik. Kalangan Kristen juga ikut menduduki
jabatan-jabatan penting di dalam pemerintahan. Tak sedikit yang diangkat menjadi menteri di
dalam kabinet-kabinet yang cukup sering jatuh-bangun di masa itu. Bahkan Amir Sjarifuddin
dua kali menjabat Perdana Menteri, kendati akhir hidupnya cukup tragis dan ironis. Pada masa
itu juga dibentuk sebuah partai politik bagi kalangan Kristen [-Protestan], yaitu Partai Kristen
Nsional (PKN) (selanjutnya menjadi Partai Kristen Indonesia, Parkindo), 11 November 1945.
Gereja-gereja menjalin hubungan baik dengan partai ini, dan sebagian cukup besar umat
Kristen [-Protestan] menyalurkan aspirasi politik mereka melalui partai ini.

IV. Perkembangan Kristen [-Protestan] pada Masa Orde Lama (1950 – 1965)
Salah satu perkembangan penting di kalangan Kristen [-Protestan] pada awal periode Orde
Lama ini adalah pembentukan DGI, 25 Mei 1950, oleh 22 organisasi gereja. Tujuan utama
pembentukan wadah oikumenis ini – sebagaimana dikemukakan pada Anggaran Dasarnya –
adalah “pembentukan Gereja Kristen yang Esa di Indonesia”. Rumusan ini di satu sisi merupa-
kan rumusan teologis, mengacu pada cita-cita keesaan Gereja yang sudah tercantum di dalam
Kitab Suci (Alkitab), a.l. dalam doa Yesus Kristus di taman Getsemani sebelum kematian-Nya
(Yohanes 17:21). Di sisi lain rumusan ini mengandung muatan politis, yakni mendukung cita-
cita kesatuan negara dan bangsa Indonesia dalam wujud NKRI. Dengan kata lain, sebagian
besar dari gereja-gereja dan umat Kristen di Indonesia pada waktu itu menyadari pentingnya
kesatuan bangsa, yang juga harus didukung oleh kesatuan (keesaan) Gereja. Karena itulah DGI
mendukung kembalinya Indonesia menjadi negara kesatuan (sebagaimana dicanangkan pada
17 Agustus 1950), setelah sebelumnya negara ini berbentuk federal (RIS).
Pada periode ini jumlah organisasi gereja Protestan di Indonesia bertambah dengan cukup
pesat. Hingga 1950 baru ada sekitar 40-an (20-an di antaranya bergabung dalam DGI, dan
dapat disebut sebagai gereja-gereja arus utama dan merupakan gereja-gereja terbesar dalam
hal jumlah anggota, dari Sumatera Utara hingga Maluku, menyusul Irian Barat/Papua pada
tahun 1956). Tetapi pada akhir periode ini sudah menjadi sekitar 80-an, termasuk gereja-gereja

15 Bnd. penegasan Dr.Hidayat Nurwahid (Ketua MPR RI, mantan presiden Partai Keadilan Sejahtera/PKS) dalam
ceramahnya di Sidang Majelis Pekerja Lengkap (MPL) PGI, 22-26 Januari 2007, di Manado: “Pembukaan
Undang-Undang Dasar 1945 adalah Piagam Djakarta minus tujuh kata itu.”

8

Pentakostal (penginjilnya sudah hadir sejak 1920-an, tetapi organisasinya baru sejak 1930-an),
gereja-gereja Baptis (hadir dalam wujud badan/kegiatan misi sejak awal abad ke-19, tetapi
baru terbentuk sebagai organisasi gereja sejak 1950-an), dan gereja-gereja Injili (sebagai
badan/kegiatan misi sejak 1950-an, sebagai organisasi gereja sejak akhir 1960-an).
Di bidang politik peranan kalangan Protestan cukup menonjol. Di dalam sekian banyak
kabinet yang terbentuk dan jatuh-bangun di sepanjang periode ini, tidak pernah tidak ada
wakil dari kalangan Protestan, baik dari Parkindo maupun dari kalangan nasionalis-sekuler.
Salah satu tokoh yang cukup menonjol adalah dr. Johannes Leimena, yang menjadi Wakil
Perdana Menteri II (bahkan beberapa kali menjadi Presiden ad interim ketika Soekarno
mengadakan perjalanan ke luar negeri). Soekarno sendiri terkenal dekat dengan kalangan
Kristen (baik Protestan maupun Katolik), a.l. karena pengalaman dan pergaulannya pada masa
penjajahan hingga pada waktu ia menjadi Presiden. Cukup sering Soekarno menghadiri
upacara atau peristiwa penting di kalangan Kristen, a.l. dalam Sidang Lengkap DGI tahun
1956 dan 1964, sidang pembentukan East Asia Christian Conference (EACC) 1957, dan
Yubileum 100 Tahun HKBP 1961. Karena itu tidak heran bila kalangan Kristen (lewat Parkin-
do) ikut mendukung pengangkatan Soekarno sebagai Presiden seumur hidup pada tahun 1963.
Dan tidak heran pula bila kalangan tertentu menilai gereja dan orang Kristen di Indonesia pada
masa Orde Lama ini terlalu dekat (untuk tidak mengatakan menjilat) kepada penguasa.
Kendati demikian, tidak semua orang Kristen mendukung Soekarno di setiap waktu serta
dalam semua kebijakan dan tindakannya. Pada masa Orde Lama ini terdapat sejumlah gerakan
separatis atau pemberontakan; selain DI/TII, yang penting dicatat adalah PRRI dan Permesta.
Di dalam kedua kelompok ini (apalagi di kalangan Permesta) terdapat banyak orang Kristen,
sipil maupun militer. Bahkan di dalamnya ada “seksi/bagian kerohanian”, yang didukung oleh
gereja. Dan menarik juga untuk dicatat bahwa di dalam PRRI kalangan Islam dan Kristen
dapat bekerjasama dengan erat dan membangun hubungan persahabatan.
Tidak semua orang Kristen yang menentang Soekarno melibatkan diri dalam gerakan
separatis seperti itu. Jenderal Mayor (kemudian Letjen) Tahi Bonar Sumatupang, misalnya,
kendati menentang kebijakan Soekarno (sehingga dicopot dari jabatannya sebagai Kepala Staf
Angkatan Perang RI pada tahun 1952 dan berhenti dari dinas militer 195916), dalam hal
tertentu mendukung pemikiran Soekarno, walaupun secara kritis dan berusaha menggali dasar
teologisnya. Ketika Soekarno sejak awal 1960-an banyak berbicara tentang “Revolusi Kita”,
Simatupang - yang sejak 1959 mulai melibatkan diri dalam kegiatan gereja pada aras nasional
(DGI) dan internasional (EACC/CCA dan WCC) - menerjemahkan atau menerapkan gagasan
itu ke dalam lingkungan gereja.17 Karena itu tidak heran bila pada akhir masa Orde Lama ini
kalangan Kristen di Indonesia, termasuk DGI, banyak juga menyerukan revolusi. Bahkan atas
nama revolusi orang Kristen juga ikut-ikutan menyerukan “ganyang Malaysia”.

16 T.B. Simatupang, Membuktikan Ketidakbenaran Suatu Mitos (Jakarta: Pustaka Sinar Harapan, 1991), bab VII.
17 Lihat a.l. kumpulan karangan T.B. Simatupang, Tugas Kristen dalam Revolusi (Djakarta: BPK, 1967). Di
dalam tulisan-tulisannya pada periode ini hingga 1980-an kita sering menemukan ‘tetra kata’ yang dirumuskan
Simatupang sebagai sikap orang Kristen: konstruktif (belakangan menjadi positif), kreatif, realistis, dan kritis.

9

V. Perkembangan Kristen [-Protestan] pada Masa Orde Baru (1966 – 1998)
Parohan pertama masa Orde Baru (1966-1982) dalam arti tertentu dapat disebut sebagai
‘masa keemasan’ kekristenan di Indonesia. Beberapa faktor penyebab dan indikatornya a.l.:
(1) Pertambahan jumlah orang Kristen secara signifikan: Setelah kegagalan G30S/PKI, banyak
orang memilih menjadi Kristen, karena takut dituduh PKI dan karena pemerintah tidak
memberi tempat (hak hidup) di negeri ini bagi orang yang tidak beragama. Cukup banyak
dari mereka yang lebih suka memilih masuk Kristen, karena organisasi-organisasi Islam
sangat giat pada waktu penumpasan PKI, sehingga mendatangkan rasa jeri pada mereka.18
(2) Sehubungan dengan adanya ‘kebangunan rohani’ ataupun ‘peluang emas’ pasca G30S itu,
semakin banyak badan penginjilan (misi) dari luar negeri yang berkiprah di Indonesia,
terutama dari kalangan Evangelical (Injili) dan Pentakostal-Kharismatik. Sejalan dengan
itu berdirilah puluhan organisasi gereja baru, baik yang disponsori oleh badan-badan misi
itu maupun hasil ‘pembiakan’ (perpecahan) dari gereja-gereja yang sudah ada sebelumnya.
(3) Banyak pejabat tinggi negara (menteri dsb.) dari kalangan Kristen (Protestan maupun
Katolik). Kita misalnya masih mengingat trio RMS (Radius, Maraden [atau Murdani] dan
Sumarlin). Karena gereja-gereja/orang Kristen merasa dekat dengan penguasa, mereka
merasa mendapat kebebasan untuk mengembangkan diri di berbagai bidang kehidupan,
dan sedikit-banyak hal itu mendatangkan sikap arogan di kalangan Kristen tertentu.
Dalam situasi seperti itu tidak heran bila [sebagian dari] kalangan Islam merasa terganggu
bahkan terancam. Mulailah ditiupkan isu kristenisasi, dan semakin banyak polemik terjadi di
antara kalangan Kristen dan Islam mengenai hal itu. Salah satu di antaranya adalah menjelang,
pada waktu, dan sesudah Musyawarah Antar-Agama 30 November 1967.19 Pada waktu itu
beberapa tokoh Islam (a.l. H.M. Rasjidi dan M. Natsir) mengusulkan agar pemerintah
membuat peraturan yang pada intinya melarang penyiaran agama lain kepada orang yang
sudah beragama tertentu. Kalangan Kristen (a.l. T.B. Simatupang) menentang usul itu, karena
menurut mereka hal itu bertentangan dengan sifat-dasar agama Kristen sebagai agama
misioner, maupun dengan kebebasan beragama (termasuk beralih agama) yang dijamin oleh
Deklarasi Universal Hak-hak Asasi Manusia (HAM) maupun Undang-Undang Dasar 1945.
Pemerintah tidak begitu saja mengikuti kemauan pihak Kristen. Sejak akhir 1960-an mulai
dikeluarkan sejumlah ketentuan yang bertujuan menjaga kerukunan maupun membatasi atau
mengendalikan kebebasan menyiarkan agama, termasuk mendirikan rumah ibadah dan
menerima bantuan dari luar negeri (baik tenaga maupun dana) untuk urusan penyiaran agama,
a.l. Surat Keputusan Bersama (SKB) Menteri Agama dan Menteri Dalam Negeri no 1/1969
serta SK Menteri Agama no. 70 dan 77/1978. Semua itu bukan membuat hubungan di antara
umat beragama – khususnya Kristen dan Islam – menjadi lebih baik, melainkan sebaliknya.

18 Salah satu tulisan yang menggambarkan hal itu adalah Avery T. Willis Jr., Indonesian Revival: Why Two
Millions Came to Christ
(South Pasadena: William Carey Library, 1977).
19 Salah satu faktor yang mendorong pemerintah menyelenggarakan musyawarah itu adalah Peristiwa Makassar 1
Oktober 1967, yang mengakibatkan banyak kerugian di kalangan Kristen. Uraian agak rinci tentang Peristiwa
Makassar maupun Musyawarah Antar-Agama itu lihat a.l. dalam Aritonang, Sejarah Perjumpaan, h. 382-397.

10

Download
DINAMIKA PERKEMBANGAN KRISTEN [-PROTESTAN] DI INDONESIA dalam ...

 

 

Your download will begin in a moment.
If it doesn't, click here to try again.

Share DINAMIKA PERKEMBANGAN KRISTEN [-PROTESTAN] DI INDONESIA dalam ... to:

Insert your wordpress URL:

example:

http://myblog.wordpress.com/
or
http://myblog.com/

Share DINAMIKA PERKEMBANGAN KRISTEN [-PROTESTAN] DI INDONESIA dalam ... as:

From:

To:

Share DINAMIKA PERKEMBANGAN KRISTEN [-PROTESTAN] DI INDONESIA dalam ....

Enter two words as shown below. If you cannot read the words, click the refresh icon.

loading

Share DINAMIKA PERKEMBANGAN KRISTEN [-PROTESTAN] DI INDONESIA dalam ... as:

Copy html code above and paste to your web page.

loading