This is not the document you are looking for? Use the search form below to find more!

Report home > Art & Culture

KONSEP RUANG TRADISIONAL JAWA DALAM KONTEKS BUDAYA*)

0.00 (0 votes)
Document Description
Tulisan ini mencoba mengulas misteri rumah tinggal orang Jawa, dengan penekanan pada konsep ruang yang terjadi melalui pengetahuan budaya yang dimiliki oleh orang Jawa. Pengetahuan budaya yang terdiri dari kepercayaan dan ritual terlihat mempunyai kaitan yang erat dengan konsep ruang yang terjadi mulai dari orientasi ruang maupun konfigurasi ruang. Banyak hal yang terjelaskan dan membuktikan bahwa ruang pada arsitektur rumah Jawa tidak bebas nilai
File Details
  • Added: October, 21st 2010
  • Reads: 1009
  • Downloads: 80
  • File size: 438.91kb
  • Pages: 13
  • Tags: ruang tradisional jawa, ruang, budaya
  • content preview
Submitter
  • Name: benito
Embed Code:

Add New Comment




Related Documents

Konsep Sehat, Sakit dan Penyakit dalam Konteks Sosial Budaya

by: ishaan, 11 pages

Pembangunan kesehatan sebagai salah satu upayapembangunan nasional diarahkan guna tercapainya kesadaran, kemauan, dan kemampuan untuk hidup sehat bagi setiap penduduk agar dapat mewujudkan derajat ...

CANDI JAGO DAN CERITA KUNJARA KARNA DALAM KONTEKS MASAKINI

by: radenka, 60 pages

Indonesia adalahnegara yang terkenalakankekayaansejarahbudayanya, termasukkesenian, kesusastraandankepercayaan agama. Selamaperkembangan Indonesia dalammasaperbakalabanyakbangunan yangberupa Candi ...

Konsep Penerapan Syariat Islam dalam Pencegahan Prilaku Menyimp

by: mako, 28 pages

Remaja merupakan aset sumber daya manusia di masa yang akan datang, pengembangan kualitasnya harus dimulai secara terpadu melalui pendekatan structural, apakah ketika mareka berada dalam lingkungan ...

PENGUATAN KELEMBAGAAN GOTONG ROYONG DALAM PERSPEKTIFSOSIO BUDAYA ...

by: jenni, 12 pages

Gotong royong is social capital found in most of Indonesian sub-cultures. In gotong royong instituion we find social values, collective spirit, mutual collective trust, and organization aimed at ...

DAFTAR MAKALAH YANG DISAJIKAN DALAM SIMPOSIUM NASIONAL HASIL ...

by: buthaynah, 11 pages

Infrastruktur fisik, terutama jaringan transportasi, memiliki keterkaitan yang sangat kuat dengan pertumbuhan ekonomi suatu wilayah maupun terhadap kondisi sosial budaya kehidupan masyarakat. Dalam ...

KAJIAN TENTANG BENTUK DAN MAKNA SIMBOLIK SENI PRASI DALAM ...

by: khulood, 3 pages

Seni prasi tergolong genre (aliran) kesenirupaan dua demensi sebagai ilustrasi pada lembaran darun lontar. Seni prasi ini dalam proses pemahatan pengerupak pada daun lontar, nampak sangat rumit, ...

Repong damar: kajian tentang pengambilan keputusan dalam ...

by: rajna, 22 pages

Proses pengelolaan hutan di pesisir Krui, Lampung Barat, biasanya terdiri dari tiga tahapan, yaitu dimulai dari ladang, kebun dan berakhir dengan repong damar . Kajian ini menunjukkan peranan ...

PENGARUH FRAMING PADA KEPUTUSAN AKUNTANSI MANAGERIAL DALAM PERSPEKTIF INDIVIDU-KELOMPOK; Pengujian atas Prospect Theory dan Fuzzy-Trace Theory

by: monkey, 3 pages

Penelitian ini bertujuan untuk menguji pengaruh framing pada pengambilan keputusan dalam konteks akuntansi managerial dari perspektif individu-kelompok, dan juga menguji kemampuan dari ...

PHK DAN PERLINDUNGAN NEGARA ATAS HAK KERJA

by: emmanuel, 20 pages

Hukum adalah produk politik. Proses perundang-undangan, baik pembuatan maupun penafsirannya, tidak berlangsung dalam konteks yang bebas nilai atau netral dari pengaruh-pengaruh moral, agama, dan ...

KAJIAN LINGKUNGAN HIDUP STRATEGIS [KLHS] SEBAGAI KERANGKA BERFIKIR ...

by: marco, 8 pages

Kebijakan nasional penataan ruang secara formal ditetapkan bersamaan dengan diundangkannya Undang-undang Nomor 24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang [UU 24/1992], yang kemudian diperbaharui dengan ...

Content Preview
Dimensi Interior, Vol. 3, No. 2, Desember 2005: 124 - 136

KONSEP RUANG TRADISIONAL JAWA DALAM KONTEKS
BUDAYA*)


J. Lukito Kartono
Dosen Fakultas Seni dan Desain, Jurusan Desain Interior
Universitas Kristen Petra Surabaya


ABSTRAK

Tulisan ini mencoba mengulas misteri rumah tinggal orang Jawa, dengan penekanan
pada konsep ruang yang terjadi melalui pengetahuan budaya yang dimiliki oleh orang
Jawa. Pengetahuan budaya yang terdiri dari kepercayaan dan ritual terlihat mempunyai
kaitan yang erat dengan konsep ruang yang terjadi mulai dari orientasi ruang maupun
konfigurasi ruang. Banyak hal yang terjelaskan dan membuktikan bahwa ruang pada
arsitektur rumah Jawa tidak bebas nilai.

Kata kunci: ruang tradisional jawa, ruang dan budaya.


ABSTRACT

This paper aims to discuss the mystery of the Javanese dwelling holding emphasis on
the space concept through the cultural knowledge of the Javanese people, comprising of
beliefs and rituals that appear to be closely related to both the space orientation and the
space configuration. There are a lot of evidences that support the fact that the space in
the architecture of the Javanese traditional dwelling is not value-free.


Key words: javanese traditional space, space and culturegy.


PENDAHULUAN

Dalam era globalisasi saat ini dunia kehilangan sekat batas antara negara dan kebudayaan
menimbulkan banyak persoalan kebudayaan. Akibat pertemuan antar kebudayaan maka
terjadilah banyak mutasi kebudayaan yang berakibat pada mutasi perwujudan arsitektur.
Dibalik masalah globalisasi muncul global paradoks, nilai-nilai lokal menguat dan diyakini
mampu menjadi sesuatu yang mempunyai nilai jual cukup tinggi. Hal ini ditunjang pula dengan
menguatnya pemikiran post modernisme yang merambah segala aspek kehidupan.
Banyak wujud bentuk masa lalu diadopsi untuk dihadirkan pada masa kini dengan
reinterpretasi baru. Kehadiran arsitektur tradisional Jawa dapat dilihat dan dirasakan pada
berbagai arsitektur dengan fungsi bermacam-macam dan berbagai improvisasi. Mulai muncul

*) Makalah ini disajikan pada seminar yang diselenggarakan oleh PPKAI Universitas Kristen Petra pada tanggal 02 Mei
2005 di Kampus UK Petra, Surabaya.
Jurusan Desain Interior, Fakultas Seni dan Desain – Universitas Kristen Petra
124
http://puslit.petra.ac.id/journals/interior/

Konsep Ruang Tradisional Jawa Dalam Konteks Budaya (J. Lukito Kartono)

berbagai keluhan dan kerisauan di kalangan masyarakat, apakah kehadiran arsitektur tradisional
Jawa saat ini sudah sesuai dengan filosofi bangunan Jawa dan pertanyaan tersebut masih dapat
dilanjutkan: kalau sudah sesuai maka filosofi bangunan Jawa yang mana. Sebab kalau dilihat
kedudukan Pulau Jawa, khususnya Jawa Tengah dan jawa Timur sangat spesifik dan sangat luar
biasa dalam sejarah Indonesia dan sekaligus menempatkan pada posisi kunci dalam sejarah Asia
Tenggara akibat ”pengalaman ganda”. Menurut Denys Lombard,1996 Jawa Tengah dan Jawa
Timur mengalami tumpang tindih dan saling berpaut dua kebudayaan besar. Menurut Lombard
1996, mutasi yang pertama adalah ”Indianisasi” dan mutasi yang kedua adalah ”Kolonialisasi
Belanda”. Belum lagi antara kebudayaan Jawa pedalaman dan kebudayaan Jawa pesisir. Data
dan kodifikasi arsitektur tradisional Jawa yang terekam dengan jelas adalah pada saat mulai
”Indianisasi” sedangkan sebelumnya sangat sulit sekali ditelusuri kebenaran perwujudan
arsitekturnya. Sangat miskin data yang ada, baik yang berupa inskripsi maupun artefak yang
tertinggal. Banyak hipotesis yang mengacu kepada gambar-gambar bangunan yang terpampang
di dinding percandian Hindu gaya Jawa Tengah. Hipotesa inipun patut dipertanyakan
kebenarannya, sebab gambar-gambar tersebut apakah merupakan bentukan yang telah hadir
sebelum Hindu masuk atau pada saat Hindu berkembang. Salah satu indikator dari akibat
kuatnya ”Indianisasi” mempengaruhi Jawa-Tengah dan Jawa Timur adalah kehadiran bentuk
bangunan yang tidak mempunyai kolong (rumah panggung). Bentuk ini berbeda dengan bentuk
yang dimiliki daerah tetangganya seperti Jawa Barat, Sumatra, Sulawesi, Kalimantan dan
kawasan Indonesia Timur yang memiliki kolong pada bangunannya. Menurut Parmono Atmadi
1984, hal ini bisa saja akibat terpengaruh kebudayaan India yang berbentuk bangunan percandian
yang ada di India.

LATAR BELAKANG KEPERCAYAAN DAN RITUAL JAWA
Kepercayaan Jawa didasarkan atas pandangan dunia Jawa yaitu keseluruhan keyakinan
deskriptip orang Jawa tentang realitas sejauh mana merupakan suatu kesatuan dari padanya
manusia memberi struktur yang bermakna kepada pengalamannya (Suseno,1984).
Magnis Suseno membedakan 4 unsur pandangan dunia Jawa yang berhubungan dengan
yang Illahi atau Adikodrati. Kesatuan dengan yang Illahi disebut Numinus yang berasal dari kata
Numen artinya cahaya Illahi atau Adikodrati.Kesatuan Numinus menunjuk pada suatu keadaan
jiwa (state of mind) yang mampu menghubungkan realitas dengan gejala-gejala Adikodrati yang
dialami dengan perasaan penuh misteri, kekaguman, takut dan cinta.
Unsur pertama adalah kesatuan numinus antara alam, masyarakat dan alam adikodrati.
Orang Jawa, terutama petani di pedesaan dalam melakukan pekerjaannya sebagai petani
Jurusan Desain Interior, Fakultas Seni dan Desain – Universitas Kristen Petra
125
http://puslit.petra.ac.id/journals/interior/

Dimensi Interior, Vol. 3, No. 2, Desember 2005: 124 - 136

mengenal irama alam seperti pergantian siang dan malam, musim hujan dan musim kering yang
menentukan hasil pertaniannya. Mereka percaya ada suatu kekuatan gaib yang mengendalikan
alam, kekuatan ini muncul secara jelas pada saat-saat terjadinya bencana. Orang Jawa dilahirkan
dan dibesarkan dalam lingkungan masyarakatnya. Masyarakat terwujud pertama-tama dalam
lingkungan keluarga, kemudian tetangga, keluarga yang lebih luas dan akhirnya masyarakat
seluruh desanya. Dalam lingkungan keluarga inilah setiap individu menemukan identitasnya dan
merasa aman. Hal ini sejalan dengan yang diungkapkan oleh Revianto Budi Santosa,2000 bahwa
orang Jawa begitu keluar dari rumah dan keluarganya maka dia akan merasakan ketidak pastian
dan kemungkinan berhadapan dengan halangan. Dengan ”berada dijalan” seseorang berarti
berada pada posisi tak menentu karena meninggalkan rumah, pijakan dirinya yang mapan baik
secara sosial maupun spatial. Kesatuan numinus antara alam, keluarga dengan yang Adikodrati
dicapai lewat upacara-upacara ritual. Penghormatan terhadap Dewi Sri yang dilakukan di
Sentong Tengah yang terdapat pada setiap rumah petani merupakan upaya untuk memelihara
keserasian dengan kekuatan gaib yang menguasai alam agar panenan berhasil.
Unsur yang kedua yaitu kesatuan numinus dengan kekuasaan. Dalam paham Jawa
kekuasaan adalah ungkapan energi Illahi yang tanpa bentuk, suatu kekuatan yang berada dimana-
mana. Pusat kekuatan itu ada pada raja. Konsep kerajaan jawa adalah suatu lingkaran konsentris
mengelilingi Sultan sebagai pusat. Lingkungan yang terdekat dengan sultan adalah keraton.
Lingkaran yang kedua yang mengitari keraton adalah ibukota negara, lingkungan ketiga adalah
Negaragung yang secara harafiah berarti ibukota yang besar, lingkaran terakhir adalah
mancanegara atau negara asing (Selosoemarjan, 1962), lihat gambar 1.












1. Kraton
2. Nagara (Ibukota)
3. Nagara Gung (Nagara Agung)
4. Manca Nagara (secara harafiah Negeri Asing)


Gambar 1. Diagram Empat Lingkaran Konsentris Kerajaan Jawa (Selo Sumarjan, 1962)
Jurusan Desain Interior, Fakultas Seni dan Desain – Universitas Kristen Petra
126
http://puslit.petra.ac.id/journals/interior/

Konsep Ruang Tradisional Jawa Dalam Konteks Budaya (J. Lukito Kartono)

Unsur ketiga adalah dasar numinus keakuan. Pada dasarnya keakuan manusia manunggal
dengan dasar Illahi dari mana ia berasal, karena itu orang Jawa sepanjang hidupnya akan
berusaha untuk menemukan dasar Illahi, usaha untuk mencari realitas diri ini tersirat dalam istilah
manunggaling kawulo lan gusti atau mencari sangkan paraning dumadi. Pengalaman manusia
Jawa dalam mencari dasar Illahi keakuannya terbentuk menjadi rasa yaitu suatu pengertian
tentang asal dan tujuan segala mahluk hidup. Bagi petani pengertian rasa ini adalah suatu
keadaan batin yang tenang, bebas dari ancaman atau kekacauan.
Unsur keempat adalah kepercayaan atau kesadaran akan takdir yaitu kesadaran bahwa
hidup manusia sudah ditetapkan dan tidak bisa dihindari. Hidup atau mati, nasib buruk dan
penyakit merupakan nasib yang tidak dapat dilawan. Menentang nasib hanya akan mengacaukan
keselarasan kosmos. Setiap orang mempunyai tempat yang spesifik yang sudah ditakdirkan,
tempat ini ditentukan secara jelas melalui kelahiran, kedudukan sosial dan lingkungan geografis.
Pemenuhan kewajiban kehidupan yang spesifik sesuai dengan tempatnya masing-masing akan
mencegah konflik, sehingga dicapai ketentraman batin dan keseimbangan dalam masyarakat
serta kosmos.
Konsep di atas merupakan konsep yang mencerminkan sikap orang jawa terhadap dunia,
manusia wajib memperindah dunia dengan tidak mengganggu keselarasannya.

RUMAH TINGGAL ORANG JAWA.
Mengenai asal muasal wujud rumah tinggal orang Jawa sampai saat ini masih merupakan
hal yang belum jelas karena kurangnya sumber-sumber tertulis pada jaman sebelum
”Indianisasi”. Menurut suatu naskah tentang rumah Jawa koleksi museum pusat Dep. P&K
No.Inv.B.G.608 disebutkan bahwa rumah orang Jawa pada mulanya dibuat dari bahan batu,
teknik penyusunannya seperti batu-batu candi. Tetapi bukan berarti rumah orang Jawa meniru
bentuk candi. Bahkan beberapa ahli menduga bahwa candi meniru bentuk rumah tertentu pada
waktu itu (Hamzuri, tanpa tahun). Namun dugaan ini masih perlu dibuktikan lebih lanjut
mengingat bangunan candi di Jawa dibuat seiring dengan masuknya agama Hindu dan Buddha
ke Jawa dari India dan seperti diketahui orang India sebagai pembawa ajaran agama Hindu dan
Buddha telah mempunyai pengetahuan yang cukup canggih dalam pembuatan bangunan candi di
India (Manasara dan Silpasastra). Pada relief candi Borobudur abad VIII yang diteliti oleh
Parmono Atmadi ditemui gambaran tentang bangunan rumah konstruksi kayu yang mempunyai
bentuk atap pelana, limasan dan tajug. Pada relief candi Borobudur tidak ditemui bentuk atap
Joglo (Atmadi,1979).
Jurusan Desain Interior, Fakultas Seni dan Desain – Universitas Kristen Petra
127
http://puslit.petra.ac.id/journals/interior/

Dimensi Interior, Vol. 3, No. 2, Desember 2005: 124 - 136

Menurut Dakung (1982), Ismunandar (1986), Hamzuri (tanpa tahun), bersumber dari
Mintobudoyo, bahwa ada 5 bentuk dasar rumah Jawa yaitu Panggang Pe, Kampung, Limasan,
Joglo dan Tajug seperti pada gambar 2. Bentuk yang paling sederhana adalah bentuk Panggang
Pe, terdiri dari satu ruangan terbuka dengan atap satu bidang datar yang dipasang miring satu
arah. Penggunaan rumah bentuk ini sifatnya sementara misalnya sebagai tempat istirahat petani
di sawah.



Gambar 2. Rumah Tinggal Tradisional Jawa
Jurusan Desain Interior, Fakultas Seni dan Desain – Universitas Kristen Petra
128
http://puslit.petra.ac.id/journals/interior/

Konsep Ruang Tradisional Jawa Dalam Konteks Budaya (J. Lukito Kartono)

Pengertian rumah bagi orang Jawa dapat ditelusuri dari kosa kata Jawa. Menurut
Koentjaraningrat (1984) dan Santosa (2000) kata omah-omah berarti berumah tangga,
ngomahake membuat kerasan atau menjinakkan, ngomah-ngomahake menikahkan, pomahan
pekarangan rumah, pomah penghuni rumah betah menempati rumahnya.
Sebuah rumah tinggal Jawa setidak-tidaknya terdiri dari satu unit dasar yaitu omah yang
terdiri dari dua bagian, bagian dalam terdiri dari deretan sentong tengah, sentong kiri, sentong
kanan
dan ruang terbuka memanjang di depan deretan sentong yang disebut dalem sedangkan
bagian luar disebut emperan seperti dijelaskan dalam gambar 3.






Denah Omah 2 Bagian
Denah Omah 3 Bagian

Gambar 3. Denah Rumah Tinggal Tradisional Jawa

Rumah tinggal yang ideal terdiri dari 2 bangunan atau bila mungkin 3, yaitu pendopo dan
peringgitan, bangunan pelengkap lainnya adalah gandok, dapur, pekiwan, lumbung dan
kandang hewan
, lihat gambar 4.






Jurusan Desain Interior, Fakultas Seni dan Desain – Universitas Kristen Petra
129
http://puslit.petra.ac.id/journals/interior/

Dimensi Interior, Vol. 3, No. 2, Desember 2005: 124 - 136


Gambar 4. Skema Denah Rumah Tinggal Tradisional Jawa

RUANG PADA RUMAH JAWA

Konsep Ruang
Konsep ruang dalam pandangan barat berasal dari dua konsep klasik yang bersumber pada
filsafat Yunani. Konsep yang pertama dari Aristoteles, menyatakan bahwa ruang adalah suatu
medium dimana objek materiil berada, keberadaan ruang dikaitkan dengan posisi objek materiil
tersebut (konsep position-relation). Konsep yang kedua dari Plato kemudian dikembangkan oleh
Newton yaitu konsep displacement-container yang melihat ruang sebagai wadah yang tetap, jadi
walaupun objek materiil yang ada didalamnya dapat disingkirkan atau diganti namun wadah itu
tetap ada (Munitz,1951).
Jurusan Desain Interior, Fakultas Seni dan Desain – Universitas Kristen Petra
130
http://puslit.petra.ac.id/journals/interior/

Konsep Ruang Tradisional Jawa Dalam Konteks Budaya (J. Lukito Kartono)

Kedua konsep tersebut mendasari pandangan Barat yang melihat ruang dari dimensi
fisiknya yaitu suatu kesatuan yang mempunyai panjang, lebar dan tinggi atau kedalaman, dengan
demikian ruang mempunyai sifat yang terukur dan pasti. Ini dipertegas oleh Descartes dengan
konsep Cartesian space yang memilah-milah ruang kedalam bentuk-bentuk geometris seperti,
kubus, bola, prisma, kerucut atau gabungan dari bentuk-bentuk geometris tersebut (Van de Ven,
1978). Konsep ruang barat ini banyak sekali dipakai oleh para arsitek masa kini. Nama ruang
pada rumah tinggal ”modern” mencerminkan secara jelas fungsi-fungsi untuk pemenuhan
kebutuhan fisik-biologis. Fungsi-fungsi yang mencerminkan kebutuhan sosial dan ungkapan
budaya kurang diperhatikan karena penataan ruang-ruang tersebut lebih menekankan aspek
ekonomis (efisiensi) dan teknis (Tjahjono,1989). Demikian pula dengan pembatas halaman pada
rumah tinggal modern dipergunakan pagar-pagar besi yang tinggi sehingga membuat pemisahan
teritorial yang tegas sehingga mempunyai kesan tertutup, tidak komunikatif dengan tetangga.
Konsep ruang dalam rumah tinggal menurut tradisi arsitektur Jawa pada kenyataannya
berbeda dengan konsep ruang menurut tradisi Barat. Tidak ada sinonim kata ruang dalam bahasa
Jawa, yang mendekati adalah Nggon, kata kerjanya menjadi Manggon dan Panggonan berarti
tempat atau Place. Jadi bagi orang Jawa lebih tepat pengertian tempat dari pada ruang
(Tjahjono,1989, Setiawan,1991). Rumah tinggal bagi orang Jawa dengan demikian adalah
tempat atau tatanan tempat, konsep ruang geometris tidak relevan dalam pengertian rumah
tinggal Jawa. Pengertian tempat lebih lanjut dapat dilihat pada bagian-bagian rumah tinggal
orang Jawa. Pada rumah induk (omah) istilah dalem dapat diartikan sebagai keakuan orang Jawa
karena kata dalem adalah kata ganti orang pertama (aku) dalam bahasa Jawa halus. Dasar
keakuan dalam pandangan dunia Jawa terletak pada kesatuan dengan Illahi yang diupayakan
sepanjang hidupnya dalam mencari sangkan paraning dumadi dengan selalu memperdalam rasa
yaitu suatu pengertian tentang asal dan tujuan sebagai mahluk (Magnis Suseno,1984). Sentong
tengah yang terletak dibagian Omah merupakan tempat bagi pemilik rumah untuk berhubungan
dan menyatu dengan Illahi sedangkan Pendopo merupakan sarana untuk berkomunikasi dengan
sesama manusianya (Priyotomo,1984). Demikianlah pengertian ruang dalam rumah tinggal Jawa
ini mencakup aspek tempat, waktu dan ritual. Rumah tinggal merupakan tempat menyatunya
jagad-cilik (micro cosmos) yaitu manusia Jawa dengan jagad-gede (macro-cosmos) yaitu alam
semesta dan kekuatan gaib yang menguasainya. Bagi orang Jawa rumah tinggalnya merupakan
poros dunia (axis-mundi) dan gambaran dunia atau imago-mundi (Eliade,1957) dan memenuhi
aspek kosmos dan pusat (Tjahjono,1989), lihat gambar 5.


Jurusan Desain Interior, Fakultas Seni dan Desain – Universitas Kristen Petra
131
http://puslit.petra.ac.id/journals/interior/

Dimensi Interior, Vol. 3, No. 2, Desember 2005: 124 - 136




Skema Konsep Persatuan Ibu
Pendopo Pringgitan Omah
Bumi dan Bapa Langit


Gambar 5. Urutan Tingkat Kesakralan dan Cahaya Dalam Ruang (Gunawan Tjahjono, 1981)

Orientasi Ruang
Rumah tinggal di daerah Yogyakarta dan Surakarta kebanyakan memiliki orientasi arah
hadap ke Selatan. Orientasi ini menurut tradisi bersumber pada kepercayaan terhadap Nyai Roro
Kidul yang bersemayam di Laut Selatan. Demikian juga dengan arah tidur (Wondoamiseno dan
Basuki, 1986). Namun rupanya makin jauh dari pusat keraton (kebudayaan Jawa) kebiasaan ini
makin ditinggalkan, seperti yang terjadi di daerah Somoroto, Ponorogo (Setiawan,1991). Dalam
primbon Betaljemur Adammakna bab 172 dipaparkan juga cara penentuan arah rumah yang
diperhitungkan berdasarkan hari pasaran kelahiran pemilik rumah berkaitan dengan arah ke
empat penjuru angin.

Konfigurasi Ruang
.
Konfigurasi ruang atau bagian-bagian rumah orang Jawa di desa membentuk tatanan tiga
bagian linier belakang. Bagian depan pendopo, di tengah peringgitan dan yang paling belakang
dan terdalam adalah dalem. Konfigurasi linier ini memungkinkan membuat rumah secara
bertahap dengan bagian dalem dibangun terlebih dahulu. Luas pendopo pada rumah tinggal
orang Jawa kenyataannya cukup luas. Hal ini terjadi karena diprediksikan dapat menampung
sanak-sedulur atau kindred pada hari raya Idul Fitri dimana semua anak cucu dan para kerabat
akan datang. Selain itu pendopo mempunyai fungsi untuk pengeringan padi. Pada konfigurai
ruang rumah Jawa dikenal adanya dualisme (oposisi binair), antara luar dan dalam, antara kiri
dan kanan, antara daerah istirahat dan daerah aktivitas, antara spirit laki-laki (tempat placenta
yang biasanya diletakkan sebelah kanan) dan spirit wanita (tempat placenta yang biasanya
diletakkan pada bagian kiri), sentong kanan dan sentong kiri. Pembagian dua ini juga terjadi pula
pada saat pagelaran wayang, dimana layar diletakkan sepanjang Peringgitan, dalang dan
Jurusan Desain Interior, Fakultas Seni dan Desain – Universitas Kristen Petra
132
http://puslit.petra.ac.id/journals/interior/

Konsep Ruang Tradisional Jawa Dalam Konteks Budaya (J. Lukito Kartono)

perangkatnya di bagian pendapa dengan penonton laki-laki sedangkan perempuan menonton dari
bagian belakang (bayangannya) dibagian Emperan rumah, lihat gambar 6.



Gambar 6. Posisi Pagelaran Wayang

Demikian juga pada saat pernikahan dilakukan tatanan pengantin di depan sentong tengah
dan para tamu dibagi menjadi 2 bagian antara tamu laki-laki dan tamu perempuan seperti pada
gambar 7.
Rupa bangunan rumah tinggal tradisional Jawa didominasi oleh bentuk atapnya. Ada 3
bentuk dasar atap yaitu Kampung, limasan dan joglo yang disebut bucu di daerah ponorogo
(Setiawan,1991). Panggang Pe tidak termasuk dalam kategori ini karena umumnya bersifat
sementara dan Tajug umumnya untuk mesjid. Badan bangunan terdiri dari tiang-tiang kayu yang
berukuran kecil antara 5 cm sampai dengan 20 cm, berdiri bebas tanpa dinding karena itu
ruangnya terbuka (pendopo). Ukuran tinggi badan mulai dari bangunan muka lantai sampai garis
atap terendah dibandingkan tinggi atap mulai dari garis atap terendah sampai puncak atap (molo)
kira-kira 1:3 sampai 5 pada atap limasan dan bucu, karena badan bangunan pendek, terbuka dan
berkesan ringan sedangkan atap menjulang tinggi, masif dan terkesan berat maka bentuk atap
menjadi dominan.
Jurusan Desain Interior, Fakultas Seni dan Desain – Universitas Kristen Petra
133
http://puslit.petra.ac.id/journals/interior/

Download
KONSEP RUANG TRADISIONAL JAWA DALAM KONTEKS BUDAYA*)

 

 

Your download will begin in a moment.
If it doesn't, click here to try again.

Share KONSEP RUANG TRADISIONAL JAWA DALAM KONTEKS BUDAYA*) to:

Insert your wordpress URL:

example:

http://myblog.wordpress.com/
or
http://myblog.com/

Share KONSEP RUANG TRADISIONAL JAWA DALAM KONTEKS BUDAYA*) as:

From:

To:

Share KONSEP RUANG TRADISIONAL JAWA DALAM KONTEKS BUDAYA*).

Enter two words as shown below. If you cannot read the words, click the refresh icon.

loading

Share KONSEP RUANG TRADISIONAL JAWA DALAM KONTEKS BUDAYA*) as:

Copy html code above and paste to your web page.

loading