This is not the document you are looking for? Use the search form below to find more!

Report home > Computer / Internet

Normalisasi Database

3.30 (20 votes)
Document Description
Teknik Normalisasi
File Details
  • Added: December, 11th 2009
  • Reads: 8347
  • Downloads: 2030
  • File size: 57.54kb
  • Pages: 9
  • Tags: database, normalisasi, konsep
  • content preview
Submitter
  • Username: robert
  • Name: robert
  • Documents: 3
Embed Code:

Add New Comment




Related Documents

Oracle Database Security

by: fitzgibbons, 10 pages

It is important to understand the concepts of a database before one can grasp database security. A generic database definition is “a usually large collection of data organized especially for ...

Is Your Database "Breakable"?

by: fitzgibbons, 11 pages

Is Your Database “Breakable”? How Performance Testing Helps You Find Out This paper discusses how to plan for a truly ‘unbreakable’ database. It covers the ...

Oracle Database Management

by: fitzgibbons, 6 pages

Oracle Database software is a web ready relational database management system delivering high levels of reliability, performance, and scalability. With the Neohapsis Management Framework, Centris ...

Development of a nutrient database and distributions for use in a probabilistic risk benefit analysis of human seafood consumption

by: shinta, 9 pages

Human consumption of seafood can be promoted because of its positive health effects. Conversely, it is a source of chemical contaminants. Due to this dilemma, a probabilistic intake assessment ...

Systemic Banking Crises: A New Database

by: samanta, 80 pages

This paper presents a new database on the timing of systemic banking crises and policy responses to resolve them. The database covers the universe of systemic banking crises for the period 1970-2007, ...

A New Database of Financial Reforms

by: samanta, 30 pages

This paper introduces a new database of financial reforms, covering 91 economies over 1973-2005. It describes the content of the database, the information sources utilized, and the coding rules used ...

Exercise 3.16 from Fundamentals of Database Systems

by: abelardo, 2 pages

Consider the following set of requirements for a university database that is used to keep track of students' transcripts. This is similar but not identical to the database shown in Figure 1.2: a. ...

Oracle Database Examples Installation Guide

by: matheus, 10 pages

This document describes how to install and configure the products available on the Oracle Database Examples media. It includes the following sections: ■ Products Available on the Oracle Database ...

Oracle Database Administration Fundamentals II

by: walid, 15 pages

Oracle Database Administration Fundamentals II (Note Sheets ) v. 1.0 On Oracle 9i

Oracle Database Scalability in VMware ESX

by: gyuszi, 11 pages

Database applications running on individual physical servers represent a large consolidation opportunity. However enterprises considering such consolidation want guidance as to how well databases ...

Content Preview
Artikel Populer IlmuKomputer.Com
Copyright ©2003- 2006 IlmuKomputer.Com
Normalisasi Database
Menggunakan Metode Logika Sederhana


Adhi Hargo
cadmus_sw at yahoo.com

Lisensi Dokumen:
Copyright © 2003-2006 IlmuKomputer.Com
Seluruh dokumen di IlmuKomputer.Com dapat digunakan, dimodifikasi dan
disebarkan secara bebas untuk tujuan bukan komersial (nonprofit), dengan syarat tidak
menghapus atau merubah atribut penulis dan pernyataan copyright yang disertakan
dalam setiap dokumen. Tidak diperbolehkan melakukan penulisan ulang, kecuali
mendapatkan ijin terlebih dahulu dari IlmuKomputer.Com.


1. Pendahuluan
Normalisasi database biasanya jarang dilakukan dalam database skala kecil, dan dianggap tidak
diperlukan pada penggunaan personal. Namun seiring dengan berkembangnya informasi yang
dikandung dalam sebuah database, proses normalisasi akan sangat membantu dalam

menghemat ruang yang digunakan oleh setiap tabel di dalamnya, sekaligus mempercepat proses
permintaan data. Berikut ini dipaparkan metodologi logis sederhana untuk menormalkan model
data dalam sebuah database, diiringi contoh pembuatan database untuk tugas-tugas matakuliah
dalam sebuah fakultas (fiktif) dengan atribut yang disederhanakan.
Proses normalisasi model data dapat diringkas sebagai berikut:
1. Temukan entitas-entitas utama dalam model data.
2. Temukan hubungan antara setiap entitas.
3. Tentukan atribut yang dimiliki masing-masing entitas.
Normalisasi model data dilakukan dengan mengikuti langkah-langkah sederhana, mengubahnya
agar memenuhi apa yang disebut sebagai bentuk normal pertama, kedua, lalu ketiga secara
berturutan.
1

Artikel Populer IlmuKomputer.Com
Copyright ©2003- 2006 IlmuKomputer.Com
2. Langkah-Langkah Normalisasi
2.1. Bentuk Normal Pertama (1NF)
Sebuah model data dikatakan memenuhi bentuk normal pertama apabila setiap atribut yang
dimilikinya memiliki satu dan hanya satu nilai. Apabila ada atribut yang memiliki nilai lebih
dari satu, atribut tersebut adalah kandidat untuk menjadi entitas tersendiri.
Entitas utama untuk database tugas matakuliah tentu saja Tugas Matakuliah. Sebagian atribut
yang dimiliki entitas ini tertera dalam Gambar 1.

Gambar 1: Entitas pertama dalam contoh model data untuk database tugas matakuliah.

Atribut Nama Kelas mencantumkan kelas-kelas di mana tugas tersebut berlaku. Apabila
pendaftar untuk sebuah matakuliah melebihi kapasitas ruangan yang dimiliki fakultas, kebijakan
yang umum diambil Kepala Program Studi adalah membagi kegiatan perkuliahan untuk
matakuliah tersebut menjadi beberapa kelas. Karenanya atribut ini rentan memiliki nilai jamak,
dan lebih sesuai menjadi entitas baru atau atribut dari entitas lain. Untuk sementara kita
membuat entitas baru, Kelas, dimana sebagian atributnya berasal dari Tugas Matakuliah yang
secara logis lebih sesuai menjadi atribut entitas ini. Sementara itu, hampir semua atribut entitas
Tugas Matakuliah selain Nama Kelas memiliki nilai tunggal (dengan asumsi setiap matakuliah
diampu oleh satu dosen saja).
2.1.a Relasi Antar-Entitas dan Identifier
Masalah yang kita hadapi sekarang adalah menghubungkan Tugas Matakuliah dengan Kelas.
Satu tugas dapat diberikan pada beberapa kelas yang berbeda; dalam terminologi pemodelan
data, ini berarti antara entitas Tugas Matakuliah dan entitas Kelas terdapat relasi 1:N (atau 1-N)
untuk nilai N lebih dari satu. Cara paling intuitif untuk menghubungkan kedua entitas tersebut
adalah menyertakan identitas satu entitas sebagai atribut entitas lain. Identitas sebuah entitas
haruslah unik untuk menghindarkan ambiguitas saat akan merujuk pada satu objek khusus dari
entitas tersebut. Entitas Tugas Matakuliah akan menggunakan pengidentifikasi arbitrer berupa
angka yang berbeda antara satu objek Tugas Matakuliah dengan objek Tugas Matakuliah lain.
Entitas Kelas dapat diidentifikasi dengan matakuliah dan kode kelas yang bersangkutan,
sehingga kita cukup menambahkan atribut pengidentifikasi (identifier) dalam kedua entitas.
Entitas ini beserta semua atribut baru dan hubungannya dengan Tugas Matakuliah diperlihatkan
dalam Gambar 2, dengan menggunakan notasi relasi crows foot (dengan simbol “kaki gagak”
2

Artikel Populer IlmuKomputer.Com
Copyright ©2003- 2006 IlmuKomputer.Com
menunjuk pada entitas jamak).

Gambar 2: Hubungan antara Tugas Matakuliah dan entitas baru, Kelas.

Sejauh ini tidak ada atribut entitas yang memiliki nilai lebih dari satu, sehingga rasanya cukup
aman mengatakan bahwa model ini memenuhi bentuk normal pertama.
2.2. Bentuk Normal Kedua (2NF)
Sebuah model data dikatakan memenuhi bentuk normal kedua apabila ia memenuhi bentuk
normal pertama dan setiap atribut non-identifier sebuah entitas bergantung sepenuhnya hanya
pada semua identifier entitas tersebut.
Apabila kita perhatikan kembali model data yang telah kita hasilkan di atas, segera terlihat
bahwa atribut dari entitas Kelas tidak sepenuhnya bergantung pada identitas unik Kelas tersebut.
Seorang dosen akan tetap ada meskipun kelas matakuliah yang ia ampu sudah tidak ada lagi.
Dalam hal ini, dosen adalah entitas tersendiri (yang nantinya dapat dilekatkan pada entitas
Fakultas atau Universitas bilamana kedua entitas tersebut dirasa perlu ada, tergantung pada
kebutuhan pemodelan data kita).
2.2.a Sekali Lagi, Tentang Identifier
Dalam dunia nyata, anggapan yang umum adalah seseorang (“individu”) dapat diidentifikasi
secara unik dengan namanya. Tentu saja anggapan ini tidak sepenuhnya benar, karena bisa saja
sebuah nama (bahkan satu rangkaian nama lengkap) dimiliki oleh lebih dari satu orang;
pemodelan data yang melibatkan informasi tentang individu jarang menggunakan nama
individu tersebut sebagai satu-satunya pengidentifikasi. Implementasi RDBMS tertentu juga
akan lebih cepat memproses query atas suatu tabel apabila tabel tersebut diindeks oleh nilai
integer unik daripada bila menggunakan indeks karakter (rangkaian karakter masih harus
diumpankan ke fungsi hash agar dapat digunakan sebagai indeks tabel, sementara untuk integer
unik tidak harus).
Karena beberapa alasan tersebut, entitas Dosen pada model data kita akan menggunakan
pengidentifikasi arbitrer berupa Nomor Induk Pegawai sebagaimana diperlihatkan dalam
Gambar 3. Dalam notasi crows foot, relasi non-identifying digambarkan dengan garis putus-
putus atau tersamar.
3

Artikel Populer IlmuKomputer.Com
Copyright ©2003- 2006 IlmuKomputer.Com


Gambar 3: Ketiga entitas utama dalam model data dan hubungan antar masing-masing entitas.

Setelah atribut-atribut dari semua entitas dalam sebuah model data hanya bergantung pada
seluruh pengidentifikasi entitas yang memilikinya, model data tersebut dikatakan memenuhi
bentuk normal kedua.
2.3. Bentuk Normal Ketiga (3NF)
Sebuah model data dikatakan memenuhi bentuk normal ketiga apabila ia memenuhi bentuk
normal kedua dan tidak ada satupun atribut non-identifying (bukan pengidentifikasi unik) yang
bergantung pada atribut non-identifying lain. Apabila ada, pisahkan salah satu atribut tersebut
menjadi entitas baru, dan atribut yang bergantung padanya menjadi atribut entitas baru tersebut.
Dalam model data sederhana yang kita gunakan di sini, tidak ada satupun atribut non-identifying
(seperti Deskripsi Tugas Matakuliah, atau Nama Dosen) yang bergantung pada atribut non-
identifying lain. Namun demi adanya contoh, kita misalkan entitas Dosen memiliki atribut
informasi Alamat Rumah dan Nomor Telepon Rumah. Keduanya tidak dapat secara unik
mengidentifikasi objek tertentu dari entitas Dosen, namun keduanya saling bergantung.
Sebagaimana dalam dua langkah normalisasi sebelumnya, jenis kebergantungan seperti ini
dapat dihilangkan dengan membuat entitas baru lagi (yang tidak akan diciptakan karena tiga
entitas sudah cukup banyak untuk satu artikel).
Model terakhir yang kita dapat ini telah memenuhi bentuk normal ketiga (third normal form)
dan siap dikonversi menjadi tabel. Namun sebelumnya, kita perlu membahas berbagai jenis
relasi yang kerap ditemui dalam pemodelan data, termasuk yang kita temui dalam contoh model
data kali ini.
4

Artikel Populer IlmuKomputer.Com
Copyright ©2003- 2006 IlmuKomputer.Com
3. Jenis-jenis Relasi Antar-Entitas
1. Relasi 1-1. Relasi ini jarang ditemui dalam model data yang benar, sehingga saat Anda
menemukannya, kemungkinan besar hal itu berarti masih ada yang belum sempurna
dari model data Anda; relasi 1-1 sering berarti kedua entitas tersebut sebenarnya adalah
kesatuan, satu entitas tunggal. Kemungkinan lain adalah relasi 1-1 ini adalah relasi
turunan atau relasi non-identifying (identitas unik satu entitas tidak bergantung pada
identitas unik entitas lain) namun jenis relasi kedua ini jarang ditemui.
2. Relasi 1-N. Relasi ini yang paling umum ditemui dalam model data.
3. Relasi M-N. Relasi ini juga sering ditemui dalam model data, dan sering pula dapat
dinormalkan lebih jauh lagi. Langkah yang dapat ditempuh untuk menormalkan relasi
M-N:
a. Buat sebuah entitas baru sebagai penghubung antara kedua entitas dengan relasi M-
N tersebut. Entitas penghubung ini akan memiliki hubungan 1-M dengan masing-
masing entitas awal. Identifier entitas penghubung dapat dibuat tersendiri, atau
dengan cara mewarisi identifier kedua entitas awal dan membuat keduanya
identifier unik entitas penghubung ini. Sering kali akan ada atribut lain yang
dimiliki oleh entitas penghubung tersebut. Entitas Kelas dalam contoh model data
kita dapat menjadi contoh entitas penghubung. Apabila tidak ada entitas
penghubung yang dapat diciptakan, relasi M-N tetap harus diubah untuk
menghindari kesulitan dalam konversi model data menjadi skema database fisik.

5

Artikel Populer IlmuKomputer.Com
Copyright ©2003- 2006 IlmuKomputer.Com
4. Menterjemahkan Model Data
Setelah sebuah model data dinormalisasikan dan siap diubah menjadi database fisik, ada
beberapa langkah penterjemahan yang harus dilakukan:
1. Setiap entitas menjadi tabel tersendiri.
2. Setiap atribut menjadi kolom-kolom tabel tersebut, dengan tipe data yang sesuai.
3. Identifier entitas tersebut menjadi kolom ID yang tidak boleh kosong (NOT NULL) dan
berisi indeks yang unik. ID unik ini dalam database dinamakan primary key.
4. Relasi diterjemahkan menjadi foreign key.
Skema fisik model data yang dihasilkan tampak dalam Gambar 4. Perhatikan penghilangan
spasi, penentuan tipe data dan penyeragaman kapitalisasi untuk portabilitas skema untuk
digunakan dalam berbagai implementasi RDBMS yang mungkin berbeda dalam case-
sensitivity
.

Gambar 4: Skema fisik final dari contoh model data.

Dan perintah SQL untuk menciptakan ketiga tabel tersebut adalah:
CREATE TABLE dosen (
nip INTEGER NOT NULL AUTO_INCREMENT,
nama_lengkap VARCHAR(20) NOT NULL,
nomor_kontak VARCHAR(20) NULL,
PRIMARY KEY(nip)
)
TYPE=InnoDB;

CREATE TABLE kelas (
kode INTEGER UNSIGNED NOT NULL AUTO_INCREMENT,
nama_matakuliah INTEGER UNSIGNED NOT NULL,
6

Artikel Populer IlmuKomputer.Com
Copyright ©2003- 2006 IlmuKomputer.Com
id_tugas_matakuliah INTEGER NOT NULL,
id_dosen INTEGER NOT NULL,
ruang_kuliah VARCHAR(5) NULL,
PRIMARY KEY(kode, nama_matakuliah, id_tugas_matakuliah),
INDEX kelas_FKIndex1(id_dosen),
INDEX kelas_FKIndex2(id_tugas_matakuliah)
)
TYPE=InnoDB;

CREATE TABLE tugas_matakuliah (
id INTEGER NOT NULL,
deskripsi TEXT NULL,
batas_penyerahan DATETIME NULL,
PRIMARY KEY(id)
)
TYPE=InnoDB;
Script SQL di atas menggunakan tipe data dan konfigurasi tabel yang didukung oleh MySQL.
Deklarasi TYPE=InnoDB untuk setiap tabel adalah agar MySQL menggunakan InnoDB yang
mendukung penggunaan foreign key. Tanpa deklarasi tersebut MySQL secara default akan
menggunakan mesin penyimpan MyISAM yang tidak dapat mendukung foreign key.
4.1. Foreign Key
Beberapa catatan khusus mengenai penterjemahan relasi menjadi foreign key:
1. Relasi 1-1 diterjemahkan menjadi “identifier salah satu tabel menjadi foreign key dalam
tabel lain”. Keputusan mengenai tabel mana yang harus menerima identifier tabel lain
dapat diambil sesuai keinginan, dan secara teori tidak begitu berpengaruh. Namun,
seringkali pertimbangan praktis yang akan menentukan tabel mana yang akan berisi
foreign key.
2. Khusus untuk penggunaan MySQL sebagai penyimpan database: sampai MySQL versi
5.0 hanya storage engine InnoDB yang mendukung penggunaan foreign key. Mesin
penyimpanan lain yang digunakan MySQL versi 5.0 atau dibawahnya (seperti MyISAM
atau BDB) tidak mendukung konfigurasi FOREIGN KEY dalam perintah SQL
CREATE TABLE, dan akan mengabaikannya apabila ia ditemui.

7

Artikel Populer IlmuKomputer.Com
Copyright ©2003- 2006 IlmuKomputer.Com
5. Contoh Penggunaan Database
Ternormalisasi

Untuk model data non-trivial, database ternormalisasi hampir selalu berisi lebih dari satu tabel,
sehingga demi kemudahan pengelolaan, biasanya satu database hanya berisi tabel-tabel yang
terkait dalam satu model data saja. Di bawah ini terdapat contoh query SQL untuk database
ternormalisasi untuk membedakan dengan model data yang hanya menggunakan satu tabel.
INSERT INTO dosen(nama_lengkap,nip) VALUES('Jusuf Kalla',127001);
INSERT INTO kelas(id_dosen, kode) VALUES(127001, 1);
INSERT INTO kelas(id_dosen, kode) VALUES(127001, 2);
Perintah INSERT di atas akan menambah data dosen baru dan dua kelas yang diampu beliau.
INSERT INTO tugas_matakuliah(id, deskripsi,batas_penyerahan)
VALUES(102,


'Implementasikan sebuah compiler untuk bahasa Small-C,



lengkap dengan detail grammar yang digunakan.



Compiler tersebut harus menghasilkan kode assembler
8086



yang dapat dikompilasi oleh Turbo Assembler atau
NASM.',
'2006-12-01');
UPDATE kelas,dosen SET id_tugas_matakuliah=102

WHERE kelas.id_dosen=dosen.nip AND
dosen.nama_lengkap='Jusuf
Kalla';
Perintah INSERT dan UPDATE di atas menambah data tugas baru dari dosen tertentu dan
memperbarui data untuk setiap kelas yang diampu dosen tersebut.
SELECT t.deskripsi, t.batas_penyerahan

FROM tugas_matakuliah t, kelas k, dosen d

WHERE k.id_tugas_matakuliah=t.id AND
k.id_dosen=d.nip
AND

d.nama_lengkap='Jusuf
Kalla';
Perintah SELECT di atas akan menampilkan informasi tentang deskripsi sebuah tugas yang
diberikan pada kelas-kelas matakuliah yang diampu oleh dosen tersebut, ditambah dengan
informasi tanggal penyerahan tugas terakhir.
8

Artikel Populer IlmuKomputer.Com
Copyright ©2003- 2006 IlmuKomputer.Com
6. Penutup

Model data di atas dan semua query yang diberikan kepada database yang dihasilkan masih
sangat sederhana (Salah satunya adalah penggunaan asumsi bahwa beberapa kelas untuk
matakuliah tertentu hanya diampu oleh satu dosen dan mendapat tugas satu-persatu secara
sekuensial – asumsi yang terlalu baik hati) dan tidak sepenuhnya memanfaatkan semua
kemudahan dan potensi yang ditawarkan baik oleh SQL maupun oleh fasilitas-fasilitas setiap
implementasi RDBMS yang mendukung SQL.
Demi keringkasan dan kesederhanaan contoh, saya tidak membahas antara lain mengenai relasi
turunan (inheritance) serta berbagai notasi grafis model data lain seperti ER dan berbagai
turunannya.
Aplikasi yang saya gunakan untuk menggambar model data dan menterjemahkannya menjadi
skema database fisik adalah DBDesigner 4 dari fabForce yang secara eksplisit mendukung
MySQL dan berbagai mesin penyimpanan yang digunakan produk tersebut. Script SQL
CREATE TABLE yang dihasilkan kemudian ditulis ke clipboard untuk di-paste ke artikel ini
dan ke file .sql untuk dieksekusi oleh MySQL (versi 5.0). Batasan-batasan terkait mesin
penyimpanan yang saya paparkan di atas tidak berlaku pada implementasi RDBMS lain (tabel
dalam PostgreSQL dan SQL Server, misalnya, secara default mendukung foreign key).
Sebagai latihan, Anda dapat mencoba memperluas model data di atas atau membuat model data
sendiri, lalu menggunakan perintah query yang lebih efisien; salah satu contoh adalah perintah
SELECT dengan modifier INNER / OUTER JOIN yang memberi Anda kendali yang lebih
besar dan fleksibel untuk mendapat set hasil yang Anda inginkan dari sumber data multi-tabel.
9

Download
Normalisasi Database

 

 

Your download will begin in a moment.
If it doesn't, click here to try again.

Share Normalisasi Database to:

Insert your wordpress URL:

example:

http://myblog.wordpress.com/
or
http://myblog.com/

Share Normalisasi Database as:

From:

To:

Share Normalisasi Database.

Enter two words as shown below. If you cannot read the words, click the refresh icon.

loading

Share Normalisasi Database as:

Copy html code above and paste to your web page.

loading